info@spiritia.or.id | (021) 2123-0242, (021) 2123-0243
Ikuti kami | Bahasa

Detail Informasi

HERPES SIMPLEKS

19 Desember 2023 Infeksi Oportunistik

HERPES SIMPLEKS

Diperbarui 19 Desember 2023

 

Herpes disebabkan oleh virus umum yang disebut virus herpes simplex (HSV). Herpes adalah infeksi menular seksual umum di seluruh dunia.

Ketika seseorang mengidap virus herpes, virus tersebut tinggal di dalam sel kulit dan saraf seumur hidup. Namun, mungkin orang tersebut tidak menyadari bahwa mereka memiliki HSV. Sebagian besar waktu, infeksi tidak menimbulkan gejala, tetapi virus masih ada, artinya dapat ditularkan kepada orang lain.

 

Herpes Oral dan Genital

Ada dua jenis utama virus herpes, HSV 1 dan 2. Ada juga dua tempat yang dapat terpengaruh oleh herpes: mulut/bibir (herpes oral) dan area genital atau kelamin/anal (herpes genital).

Herpes oral menyebabkan rasa kesemutan atau lepuh berisi cairan yang menyakitkan di pinggir bibir di mana bibir bertemu dengan kulit wajah. Lepuh ini kadang-kadang dapat berkembang di hidung, di gusi, atau di langit-langit mulut.

Herpes genital melibatkan lepuh berisi cairan yang menyakitkan di area genital atau anal, kadang-kadang disertai demam, sakit kepala, nyeri otot, dan perasaan tidak enak badan.

HSV 1 umumnya terkait dengan herpes oral, sementara HSV 2 umumnya terkait dengan herpes genital. Namun, kedua virus dapat menyebabkan baik herpes genital maupun oral, dan HSV 1 kini menjadi penyebab utama herpes genital di Inggris.

 

Penularan dan Pencegahan

Virus herpes dapat ditularkan dari satu orang ke orang lain melalui kontak dengan kulit di mana HSV berkembang. Virus dengan mudah melewati membran mukosa di mulut, area genital, dan anus, sehingga dapat ditularkan melalui ciuman dan kontak seksual lainnya. Virus ini juga dapat berpindah dari satu bagian tubuh ke bagian lain dengan menyentuh lepuh atau cairan dari lepuh tersebut, lalu menyentuh bagian tubuh lain. Hal ini dapat menyebabkan masalah khusus jika infeksi menular ke wilayah mata.

Seseorang terutama rentan untuk terinfeksi ketika luka herpes terlihat. Namun herpes juga dapat ditularkan tanpa ada luka yang kasat mata tetapi virus ini juga dapat ditularkan ketika gejala dan luka tidak ada. 

Orang yang memiliki herpes genital yang disebabkan oleh HSV 2 umumnya memiliki virus yang lebih tinggi daripada orang yang memiliki herpes genital yang disebabkan oleh HSV 1. Orang dengan HIV lebih mungkin 'mengeluarkan' virus, terutama jika mereka memiliki jumlah CD4 yang rendah.

Hal ini memungkinkan seseorang untuk menularkan infeksi herpes ke bayi melalui persalinan normal. Pembedahan Caesar disarankan jika Anda hamil dan mengalami serangan herpes aktif pada saat persalinan.

 

Hindari berhubungan seks (oral, anal, atau vaginal) jika Anda memiliki gejala atau merasakan mulai ada gejala. Hindari berciuman jika Anda atau pasangan Anda memiliki luka herpes atau merasakan akan muncul gejala herpes.  Hindari menyentuh area luka, cucilah tangan secara menyeluruh sehingga mengurangi risiko penyebaran infeksi jika Anda menyentuhnya.

Menggunakan kondom untuk seks anal, vaginal, dan oral memberikan tingkat perlindungan dari infeksi herpes atau dari penularan virus kepada orang lain.

Namun, perlindungan ini tidak sepenuhnya sempurna karena kulit di sekitar area genital juga dapat membawa infeksi. Beberapa pengobatan mungkin dapat mengurangi kemungkinan penularan herpes. 

 

Infeksi Herpes dan HIV

Pada seseorang dengan HIV yang tidak menjalani pengobatan HIV, herpes dapat membuat mereka lebih mudah menularkan virus. Hal ini karena infeksi menular seksual yang tidak diobati dapat meningkatkan beban virus HIV dalam cairan genital dan karena HIV hadir dalam lepuh herpes.

Namun, jika orang dengan HIV menjalani pengobatan HIV yang efektif dan memiliki beban virus yang tidak terdeteksi, mereka tidak akan menularkan HIV. Herpes tidak akan memberikan perbedaan pada hal ini. Mengonsumsi pengobatan HIV juga dapat mengurangi frekuensi serangan herpes.

Orang yang HIV-negatif dan memiliki lepuh herpes lebih rentan terhadap infeksi HIV, karena lepuh tersebut memberikan celah pada kulit yang memungkinkan HIV masuk.

 

Diagnosis

HSV paling mudah dideteksi ketika infeksi masih aktif, jadi sebaiknya carilah saran medis segera setelah Anda mengalami gejala. Infeksi ini dapat didiagnosis dengan memeriksa kulit yang terdampak dan dengan mengambil sampel cairan dari lepuh. Tes darah dapat mendeteksi virus, tetapi tes ini tidak rutin digunakan. Pemeriksaan kesehatan seksual rutin tidak akan mencari herpes kecuali seseorang memberitahu bahwa ia memiliki gejala atau merasa khawatir.

 

Gejala

Banyak orang yang memiliki herpes mungkin tidak memiliki gejala sama sekali. Orang lain mungkin memiliki gejala dalam beberapa hari setelah terinfeksi.

Serangan herpes melibatkan lepuh atau luka yang menyakitkan yang mempengaruhi mulut atau kelamin. Lesi (luka) herpes sering dimulai dengan perasaan mati rasa, rasa kesemutan, atau gatal. Perasaan ini menandakan bahwa virus sedang bergerak ke atas saraf menuju kulit. Di sana, virus menyebabkan benjolan kecil yang dengan cepat berkembang menjadi lepuh kecil yang meradang dan berisi cairan. Lepuh ini pecah dan membentuk kerak, biasanya membutuhkan waktu seminggu untuk sembuh pada orang dengan sistem kekebalan yang sehat.

Kejadian pertama herpes genital bisa parah dan berlangsung lama dan, dalam beberapa kasus, menyebabkan penyakit serius secara sistemik. Ini lebih mungkin terjadi pada orang yang tidak menjalani pengobatan HIV dan yang memiliki sistem kekebalan mereka sangat lemah.

Terkadang, orang mengalami serangan pertama beberapa hari setelah terinfeksi herpes. Bagi orang lain, mereka mungkin tanpa sadar hidup dengan herpes selama bertahun-tahun sebelum mengalami serangan atau gejala apa pun.

Dari waktu ke waktu, flare-up (serangan) bisa terjadi. Ini biasanya tidak seberat serangan pertama. Seringkali, serangan menjadi lebih ringan dan jarang terjadi seiring berjalannya waktu, biasanya setelah sekitar dua tahun. Herpes genital yang disebabkan oleh HSV 2 muncul lebih sering daripada herpes genital yang disebabkan oleh HSV 1 dan biasanya menyebabkan serangan yang lebih parah.

Pada orang yang hidup dengan HIV, terutama jika mereka memiliki jumlah sel CD4 yang sangat rendah (di bawah 50), serangan herpes cenderung lebih sering, lebih parah, dan berlangsung lebih lama. Terkadang, lesi dapat terinfeksi oleh bakteri lain.

Beberapa orang menemukan bahwa pemicu tertentu dapat memicu serangan, seperti sakit, kelelahan atau stres, gesekan di area genital akibat hubungan seks atau pakaian ketat, menstruasi, minum alkohol, merokok, dan paparan sinar matahari atau sinar matahari buatan.

 

Pengobatan

Tidak ada pengobatan yang dapat memberantas (menyembuhkan) infeksi virus herpes, tetapi ada beberapa pengobatan antivirus untuk mengobati herpes. Obat-obatan ini bekerja dengan mengurangi jumlah replikasi virus selama seseorang mengonsumsinya. Pengobatan yang paling umum digunakan adalah asiklovir, valasiklovir, dan famsiklovir.

Strategi terbaik untuk mengelola herpes dapat berubah seiring waktu tergantung seberapa sering seseorang mengalami serangan, keparahan gejala, dan aktivitas seksual. Beberapa orang mengonsumsi obat antivirus sesuai kebutuhan ketika serangan terjadi, disebut terapi episodik. Orang lain yang mengalami serangan lebih sering atau lebih parah mungkin mengonsumsi obat antivirus setiap hari, secara terus menerus untuk mencegah serangan. Ini disebut terapi penekanan.

Ada hal-hal yang dapat dilakukan untuk membantu mengurangi ketidaknyamanan selama serangan bahkan tanpa obat. Ini dapat sangat membantu selama serangan pertama atau serangan yang parah. Mengonsumsi obat penghilang rasa sakit atau mengoleskan anestesi topikal, seperti lidokain, mungkin dapat membantu. Menggunakan petroleum jelly pada lepuh, membasuh area luka dengan air garam, atau mengompres area yang terkena dengan kantong es atau kantong teh basah yang dingin, juga dapat membantu. (Jangan letakkan es langsung pada kulit Anda.) Tuangkan air ke atas area genital saat buang air kecil dapat mengurangi rasa sakit. Hindari pakaian yang ketat dan minumlah banyak cairan.

 

Diperbarui 19 Desember 2023

Referensi: Herpes (https://www.aidsmap.com/about-hiv/herpes)