info@spiritia.or.id | (021) 2123-0242, (021) 2123-0243
Ikuti kami | Bahasa

Detail Informasi

HIV & PENYAKIT KARDIOVASKULAR

24 April 2024 Masalah Terkait HIV

HIV dan penyakit kardiovaskular

Diperbarui 24 April 2024

Penyakit kardiovaskular mempengaruhi kesehatan jantung dan pembuluh darah Anda dan dapat menyebabkan serangan jantung atau stroke. Anda mungkin berpikir bahwa penyakit kardiovaskular adalah masalah yang hanya mempengaruhi orang tua. Namun, penelitian menunjukkan bahwa infeksi HIV meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular, termasuk serangan jantung dan stroke, bahkan pada orang yang relatif muda. Memulai dan tetap pada pengobatan untuk HIV adalah salah satu hal terbaik yang dapat Anda lakukan untuk tetap sehat. Pemantauan rutin oleh dokter terhadap kesehatan Anda secara keseluruhan dan kardiovaskular harus menjadi bagian dari rencana untuk hidup sehat lebih lama dan lebih berkualitas. Lembar fakta ini memiliki banyak informasi mengenai cara mengurangi risiko serangan jantung, stroke dan komplikasi penyakit kardiovaskular lainnya.

Apa itu penyakit kardiovaskular?

Cara paling sederhana untuk memahami bagaimana jantung Anda bekerja adalah dengan menganggap jantung Anda sebagai pompa otot yang menggerakkan darah melalui pembuluh darah ke jaringan. Kata "kardio" mengacu pada jantung dan "vaskular" mengacu pada jaringan pembuluh darah tubuh. Penyakit kardiovaskular adalah istilah umum yang mencakup sejumlah kondisi yang mempengaruhi kesehatan jantung dan/atau pembuluh darah Anda. Contoh kondisi tersebut meliputi:

  • Detak jantung abnormal (aritmia)

  • Pembesaran beberapa bagian arteri (aneurisma)

  • Pembesaran jantung (kardiomiopati)

  • Nyeri dada (angina) – biasanya karena penyakit arteri koroner

    • Penyakit arteri koroner — penyempitan pembuluh yang memasok darah ke jantung Anda

    • Serangan jantung — kerusakan permanen pada otot-otot jantung

    • Cacat jantung — masalah di jantung Anda yang Anda warisi

    • Penyakit arteri perifer — penyempitan pembuluh darah di tungkai atau kaki Anda

    • Stroke — kerusakan permanen pada otak karena aliran darah yang terbatas

  • Kematian jantung mendadak — jantung berhenti berdetak tiba-tiba karena gangguan pada arus listrik jantung.

Banyak dari kondisi ini terkait dengan proses mendasar dan tidak sehat yang disebut aterosklerosis, yang mengacu pada pengerasan dan penyempitan arteri.

Mengapa orang yang hidup dengan HIV harus memikirkan tentang penyakit kardiovaskular?

Dalam dua dekade pertama epidemi HIV, fokus biomedis adalah untuk mencegah dan mengobati infeksi yang mengancam jiwa. Namun, sekarang terapi antiretroviral (ART) yang efektif tersedia secara luas sehingga kematian akibat infeksi yang mengancam jiwa jarang terjadi. Akibatnya, orang HIV-positif hidup lebih lama. Seiring bertambahnya usia, orang dengan HIV menjadi rentan terhadap semua komplikasi yang disebabkan oleh penuaan — termasuk penyakit kardiovaskular.

Selain itu, infeksi HIV yang sedang berlangsung, terutama jika tidak diobati, dapat meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular. Hal ini terjadi karena replikasi HIV yang sedang berlangsung dalam tubuh Anda menyebabkan sistem kekebalan tubuh berada dalam keadaan meradang terus menerus. Dalam jangka panjang, peradangan terus menerus melepaskan pembawa pesan kimia yang disebut sitokin yang membahayakan tubuh, merusak dan merendahkan jaringan.

Peradangan terkait HIV tidak hanya melukai sistem kekebalan tubuh dan sistem organ lainnya, tetapi juga mempercepat penuaan pembuluh darah. Penggunaan terapi antiretroviral (ART) sangat mengurangi peradangan terkait HIV. Memang, penelitian telah menemukan bahwa orang yang berhenti minum ART memiliki peningkatan risiko untuk serangan jantung dan stroke. Namun, bahkan dalam pengaturan viral load rendah atau tidak terdeteksi, peradangan tingkat rendah yang dipicu oleh infeksi HIV dapat terus perlahan-lahan mempengaruhi organ dan pembuluh darah, tetapi pada tingkat yang lebih rendah dari sebelumnya. Dalam jangka panjang, peradangan ini dapat meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular pada orang dengan HIV.

Tingkat lemak darah yang tidak normal, terutama tingkat kolesterol "jahat" yang tinggi (LDL) dan rendahnya tingkat kolesterol "baik" (HDL) meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular. Beberapa obat yang digunakan untuk mengobati infeksi HIV atau komplikasi lain pada orang yang hidup dengan HIV juga dapat meningkatkan kadar lipid dalam darah.

Pemantauan rutin kadar kolesterol dan trigliserida dalam darah Anda dapat membantu menentukan apakah hal ini terjadi pada Anda.

Bagaimana saya bisa menentukan risiko saya terkena penyakit kardiovaskular?

Ada banyak faktor yang dapat berkontribusi terhadap peningkatan risiko penyakit kardiovaskular dan komplikasinya pada orang dengan HIV, antara lain sebagai berikut:

  • Merokok 

  • Anggota keluarga dekat pernah didiagnosis menderita penyakit jantung; ini termasuk orang tua, saudara laki-laki atau perempuan yang didiagnosis menderita penyakit jantung bawaan

  • Diabetes

  • Tekanan darah tinggi

  • Kadar kolesterol tidak normal

  • Berusia lebih dari 45 tahun pada pria dan lebih dari 55 tahun pada perempuan

  • Berat badan berlebihan

  • Stres

  • Depresi

  • Masalah pernapasan saat tidur (sleep apnea)

  • Aktivitas fisik yang kurang

  • Menggunakan narkoba, seperti kokain, heroin atau sabu

  • Menderita penyakit gusi juga tampaknya merupakan faktor risiko penyakit jantung

Gejala-gejala tertentu mungkin menunjukkan adanya aterosklerosis—proses mendasar yang tidak sehat yang terjadi pada penyakit jantung: disfungsi ereksi pada pria, nyeri pada tungkai bawah yang timbul akibat aktivitas fisik, dan kulit pucat yang sangat dingin pada kaki dan tangan. Penting untuk mendiskusikan semua faktor risiko ini dengan dokter Anda untuk menentukan risiko penyakit jantung Anda secara keseluruhan.

Bagaimana saya bisa mengurangi risiko penyakit jantung?

Daftar faktor risiko penyakit jantung mungkin tampak panjang. Beberapa faktor mungkin tidak dapat Anda kendalikan, seperti usia atau riwayat penyakit jantung dalam keluarga. Namun, ada banyak faktor lain yang dapat Anda kendalikan dengan bantuan dan saran dari dokter, perawat, ahli diet, atau apoteker Anda. Berikut adalah daftar beberapa hal terpenting yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan kesehatan Anda secara keseluruhan dan mengurangi risiko penyakit jantung. Sebagian besar intervensi ini hanya diteliti pada orang HIV-negatif, namun tidak ada alasan untuk berharap bahwa intervensi tersebut tidak akan membantu orang dengan HIV juga.

  1. Berhenti merokok 

Asap tembakau mengandung nikotin, yang dapat meningkatkan tekanan darah. Asap ini juga mengandung banyak racun, termasuk gas karbon monoksida yang merusak lapisan pembuluh darah. Perokok mempunyai risiko lebih tinggi terkena serangan jantung. Jika Anda merokok, berhenti adalah satu-satunya langkah terpenting yang dapat Anda ambil untuk mengurangi risiko penyakit jantung. Berhenti merokok juga mengurangi risiko penyakit paru-paru seperti bronkitis dan emfisema, kanker, penipisan tulang, kelainan hormon dan banyak masalah kesehatan lainnya. Diskusikan dengan dokter, perawat, dan apoteker Anda untuk mendapatkan nasihat tentang berhenti merokok. Pengganti nikotin dalam bentuk patch (koyo) dan permen karet juga tersedia. Obat-obatan tertentu juga telah terbukti meningkatkan peluang keberhasilan berhenti merokok. Terapi lain mungkin juga membantu Anda. Ingatlah bahwa berhenti merokok adalah sebuah proses dan membutuhkan kesabaran, dan bagi sebagian orang diperlukan banyak upaya sebelum mereka berhasil. Bicaralah dengan teman dekat dan anggota keluarga lainnya yang juga merokok dan lihat apakah mereka mau berkomitmen untuk berhenti merokok bersama Anda.

 
  1. Makan sehat

Memiliki pola makan yang sehat dapat membantu mengurangi risiko penyakit jantung. Penelitian telah menemukan bahwa mengonsumsi makanan yang kaya akan buah-buahan berwarna, sayuran, produk susu rendah lemak, dan biji-bijian dapat menurunkan tekanan darah tinggi secara signifikan dan dapat menurunkan kolesterol pada beberapa orang. Gandum, buncis, kacang polong, dan apel kaya akan serat larut yang membantu menurunkan kolesterol dan gula darah. Pendekatan lain, seperti makan segenggam beberapa jenis kacang setiap hari dengan lemak baik (seperti almond, pistachio, dan kenari) mungkin berguna sebagai bagian dari rencana keseluruhan untuk membantu memperbaiki kadar kolesterol Anda. Bagi orang yang berisiko terkena diabetes, perubahan pola makan mungkin bermanfaat. Mengurangi asupan garam juga membantu menurunkan tekanan darah. Tidak mudah untuk melakukan perubahan besar pada pola makan Anda, jadi mintalah rujukan dari dokter atau perawat ke ahli diet terdaftar yang dapat memberikan saran dan dukungan yang Anda butuhkan. Beberapa rumah sakit menawarkan konseling gratis dari ahli gizi terdaftar, sementara klinik lain mungkin mengenakan biaya untuk konsultasi tersebut.

  1. Olahraga

Olahraga dapat membantu mengurangi peradangan, menurunkan kadar kolesterol jahat, menurunkan berat badan, dan membantu Anda mengendalikan diabetes. Karena manfaat luar biasa ini, olahraga teratur dapat mengurangi risiko penyakit jantung. Idealnya, program olahraga Anda harus membuat Anda berkeringat, dan/atau meningkatkan detak jantung secara signifikan setidaknya selama 30 menit, setidaknya empat kali seminggu. Berjalan kaki selama 30 menit setiap hari adalah cara yang baik untuk memulai program olahraga ini. Yang penting, sebelum memulai aktivitas yang lebih aktif selain berjalan kaki, bicarakan dengan dokter atau perawat Anda tentang jenis olahraga apa yang tepat untuk Anda.

 
  1. Mengurangi berat badan

Kelebihan berat badan meningkatkan risiko penyakit jantung dan diabetes, dan secara bertahap mengurangi berat badan Anda ke kisaran normal membantu menurunkan risiko serangan jantung. Jika Anda kelebihan berat badan, bicarakan dengan dokter atau perawat Anda tentang cara menurunkan berat badan dengan aman.

 
  1. Kurangi beban emosional

Terlalu banyak stres dapat meningkatkan risiko penyakit jantung. Cobalah untuk mengurangi paparan Anda terhadap peristiwa yang membuat stres. Jika hal ini tidak memungkinkan, penggunaan akupunktur, pijat, meditasi, yoga, dan aktivitas relaksasi lainnya secara teratur dapat membantu Anda mengatasi stres dengan lebih baik.

Dalam sebuah penelitian besar, para peneliti menemukan bahwa antara 15% dan 20% orang yang pernah mengalami serangan jantung juga menderita depresi. Selain itu, dalam beberapa kasus, depresi bisa terjadi jauh sebelum serangan jantung terjadi. Karena depresi dan masalah terkait kecemasan tampaknya meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular, beri tahu dokter dan perawat Anda jika Anda merasa cemas, sedih, depresi, atau sering merasa lelah. Terbebas dari depresi dan kecemasan membantu kesehatan dan kualitas hidup Anda secara keseluruhan.

 
  1. Cobalah untuk berhenti atau mengurangi penggunaan narkoba

Stimulan seperti kokain, amfetamin, sabu, dan MDMA/ekstasi dapat meningkatkan risiko serangan jantung. Hal ini karena makanan tersebut meningkatkan tekanan darah dan suhu tubuh, membuat jantung berdetak lebih cepat, dan mempersempit pembuluh darah yang membawa darah ke jantung. Menyuntikkan zat seperti heroin atau kokain ke dalam tubuh Anda juga dapat menyebabkan infeksi serius yang mengancam jiwa, dan peradangan yang diakibatkannya dapat memengaruhi jantung Anda. Jika Anda menggunakan narkoba, bicarakan dengan lembaga pengurangan dampak buruk setempat untuk meminta nasihat mengenai cara mengurangi dampak buruk dari penggunaan narkoba.

 
  1. Praktikan seks lebih aman

Penelitian baru menunjukkan bahwa infeksi menular seksual (IMS) meningkatkan risiko peradangan dan bahkan penyakit jantung. Menggunakan kondom membantu mengurangi risiko tertular dan menularkan IMS seperti klamidia, gonore, dan sifilis. Jika Anda aktif secara seksual, pertimbangkan untuk melakukan tes IMS secara teratur.

 
  1. Kurangi paparan Anda terhadap kuman

Paparan kuman, khususnya paparan kronis, dapat meningkatkan peradangan di tubuh Anda, yang merupakan faktor risiko penyakit jantung. Mencuci tangan secara teratur dengan sabun dan air hangat membantu mengurangi risiko infeksi dengan membersihkan kulit dari kuman. Kunjungan rutin ke dokter gigi untuk menjaga dan meningkatkan kesehatan gigi dan gusi membantu menurunkan risiko penyakit jantung karena kuman ini dapat berpindah dari mulut ke jantung. COVID-19 dapat menyebabkan penyakit serius dan mempengaruhi kesehatan jantung dan pembuluh darah. Jika Anda belum mendapatkan vaksinasi, bicarakan dengan dokter atau perawat Anda mengenai cara mendapatkan vaksin untuk mengurangi risiko tertular COVID-19. Influenza (flu) juga sangat meningkatkan peradangan. Jika Anda menderita penyakit jantung dan terserang flu, Anda berisiko tinggi terkena serangan jantung. Bicarakan dengan dokter Anda tentang mendapatkan vaksinasi flu setiap tahun.

Bisakah suplemen nutrisi membantu mencegah CVD?

Sebelumnya telah dijelaskan bahwa perubahan pola makan dan gaya hidup secara umum dapat membantu sebagai bagian dari rencana keseluruhan untuk mencegah penyakit jantung. Dari waktu ke waktu Anda mungkin mendengar tentang produk kesehatan alami (herbal, vitamin, suplemen, dan sebagainya) yang dipercaya dapat mencegah atau menyembuhkan penyakit jantung. Sayangnya, sampai saat ini belum ada suplemen ajaib tersebut.

Beberapa orang, di bawah pengawasan dan nasihat dokter, ahli gizi dan/atau naturopati, menggunakan suplemen tertentu selain perubahan gaya hidup atau obat resep.

Selalu beri tahu dokter, perawat, dan apoteker Anda obat apa (baik yang diresepkan maupun yang dijual bebas), jamu, dan suplemen yang Anda konsumsi. Hal ini karena beberapa produk kesehatan alami dapat berinteraksi dengan obat Anda, memperburuk efek samping pengobatan yang sudah ada sebelumnya, atau menyebabkan efek samping tertentu.

Beberapa suplemen yang sedang diteliti kemungkinan perannya dalam pencegahan penyakit jantung meliputi:

  • Asam lemak Omega-3—Ditemukan pada ikan air dingin seperti ikan teri, herring, mackerel, salmon, sarden, dan tuna. Minyak ikan dapat membantu mencegah irama jantung yang tidak normal dan mengurangi peradangan, namun hal ini memerlukan pengujian lebih lanjut. Uji klinis menunjukkan bahwa minyak ikan dapat mengurangi peradangan dan kadar trigliserida pada beberapa orang dalam uji klinis baru-baru ini, namun perubahan ini tidak terkait dengan penurunan risiko serangan jantung atau stroke. Ketahuilah bahwa minyak ikan dapat memperpanjang waktu yang dibutuhkan darah untuk membeku, sehingga Anda mungkin lebih mudah mengalami pendarahan jika mengonsumsi suplemen ini.

  • Niasin—Beberapa dokter meresepkan peningkatan dosis vitamin B ini secara bertahap hingga dosis harian 1 hingga 3 gram tercapai. Pada dosis ini, niasin terkadang dapat membantu menormalkan kadar kolesterol dengan meningkatkan kadar kolesterol “baik”. Namun, tinjauan uji klinis niasin dosis tinggi belum menemukan manfaat yang konsisten. Selain itu, niasin dosis tinggi hanya boleh dikonsumsi di bawah pengawasan medis karena dapat meningkatkan risiko kadar gula darah tinggi—pra diabetes. Niasin dosis tinggi juga dapat menyebabkan aliran darah sementara yang tidak berbahaya ke kulit (flushing), yang dapat menimbulkan rasa gatal.

  • Kromium—Sebuah uji klinis terkontrol jangka pendek dan kecil di Toronto menemukan bahwa beberapa orang HIV-positif dapat mengontrol gula darahnya dengan penggunaan kromium.

  • Ko-enzim Q10—Ini adalah antioksidan yang sedang diteliti pada penyakit jantung. Harganya sangat mahal dan belum terbukti menghentikan serangan jantung atau stroke.

  • Karnitin—Karnitin adalah molekul kecil yang membantu memindahkan lemak untuk digunakan sebagai energi di dalam sel. Uji klinis kecil menemukan bahwa karnitin dapat membantu menurunkan kadar trigliserida bila dikonsumsi bersamaan dengan obat penurun kolesterol. Namun, tidak jelas apakah hal ini mempengaruhi risiko penyakit jantung. Suplemen karnitin dapat mempengaruhi fungsi hormon tiroid.

  • Asam alfa-lipoat—Antioksidan ini telah diuji secara ekstensif pada hewan laboratorium dan terbukti membantu mengontrol gula darah. Namun, penelitian besar yang dirancang dengan baik pada manusia belum dilakukan. Selain itu, suplemen asam alfa-lipoat dapat mempengaruhi fungsi hormon tiroid.

Bagaimana risiko saya terkena penyakit jantung dapat dipantau?

Dokter Anda dan, dalam beberapa kasus, perawat dapat meminta tes berbeda untuk membantu menilai risiko Anda terkena penyakit jantung. Berikut adalah daftar beberapa tes yang paling umum (ini bukan daftar yang lengkap):

Kadar kolesterol dan trigliserida

Melakukan tes darah secara teratur untuk mengetahui kadar kolesterol dan trigliserida adalah cara penting bagi banyak orang untuk memantau risiko penyakit jantung. Idealnya, pengambilan darah dilakukan setelah Anda berpuasa (belum makan) selama 12 jam berturut-turut, sehingga sebaiknya dilakukan pada pagi hari setelah Anda tidak makan apa pun pada malam sebelumnya. Selain itu, hindari alkohol selama dua hari berturut-turut sebelum melakukan tes darah Anda. Menjaga kadar kolesterol “buruk” (LDL) tetap rendah membantu mengurangi risiko serangan jantung dan masalah terkait lainnya. Dan menjaga kadar kolesterol “baik” (HDL) tetap tinggi juga merupakan ide bagus. Ada sekelompok obat resep yang disebut statin (termasuk obat-obatan seperti rosuvastatin dan atorvastatin). Obat ini sangat efektif dalam mengurangi kadar kolesterol abnormal dan digunakan sebagai bagian dari rencana untuk membantu mengurangi risiko penyakit kardiovaskular. Tergantung pada usia dan faktor risiko Anda, dokter mungkin akan meresepkan obat dalam golongan statin.

 

Kadar gula darah

Tingginya kadar gula dalam darah dalam jangka waktu lama dapat menyebabkan masalah, melemahkan kapasitas tubuh Anda untuk mengontrol kadar gula darah. Meminta dokter Anda untuk menguji kadar gula darah Anda secara teratur membantu Anda mewaspadai masalah ini. Jika kadar gula darah semakin tinggi, lama kelamaan diabetes bisa berkembang. Pada gilirannya, diabetes dapat menyebabkan kerusakan saraf (termasuk saraf di jantung Anda). Secara keseluruhan, diabetes memperburuk penyakit jantung. Pemeriksaan darah ini perlu dilakukan saat Anda sudah berpuasa minimal delapan jam, sehingga sebaiknya dilakukan pada pagi hari setelah Anda belum makan apa pun pada malam sebelumnya. Bicaralah dengan dokter dan ahli diet Anda tentang kadar gula darah Anda dan cara-cara yang dapat Anda lakukan untuk menurunkan risiko diabetes. Ada beberapa obat yang dapat diresepkan oleh dokter Anda sebagai bagian dari rencana untuk membantu Anda menormalkan kadar gula darah.

 

Tekanan darah

Memiliki tekanan darah tinggi meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular dan kerusakan ginjal. Ingatkan dokter Anda untuk memeriksa tekanan darah Anda setidaknya setahun sekali. Jika tinggi, diperlukan pemeriksaan yang lebih sering. Tekanan darah dilaporkan menggunakan dua angka: tekanan sistolik dan tekanan diastolik. Tekanan darah normal adalah 120/80; contoh tekanan darah tinggi adalah 140/90 atau lebih. Jika Anda memiliki tekanan darah tinggi, bicarakan dengan dokter atau perawat Anda tentang cara-cara yang dapat Anda lakukan untuk menurunkan tekanan darah Anda.

EKG (elektrokardiogram)

Seorang teknisi memasang sensor kecil di dada Anda. Sensor ini dapat mendeteksi sinyal listrik yang dihasilkan jantung Anda setiap kali berdetak. EKG mencatat sinyal-sinyal listrik ini dan menghasilkan grafik yang biasa disebut kardiogram. Dokter Anda dapat memeriksa grafik untuk mengetahui apakah jantung Anda berdetak tidak normal.

 

Pemantauan Holter

Kadang-kadang EKG mungkin tidak mendeteksi irama jantung yang tidak normal meskipun jarang terjadi, sehingga pemantauan jantung dalam jangka waktu yang lebih lama mungkin diperlukan. Untuk ini, Anda bisa memakai perangkat portabel yang disebut monitor Holter selama beberapa hari. Monitor ini mencatat sinyal listrik jantung Anda untuk dianalisis nanti.

 

Ekokardiogram

Ini adalah pemindaian ultrasonografi jantung Anda. Sebuah perangkat kecil menghasilkan gelombang ultrasonik tak kasat mata yang dipancarkan ke jantung Anda. Gelombang ini memantul dari jantung, menghasilkan gema yang direkam oleh komputer. Komputer kemudian mengubah gelombang ultrasonik menjadi gambar yang dapat dilihat oleh teknisi, perawat, atau dokter Anda. Ekokardiogram berguna ketika dokter Anda ingin mengetahui cara kerja jantung Anda dan apakah ada fungsi otot jantung yang tidak normal.

 

Rontgen dada

Mesin sinar-X menghasilkan sejumlah kecil radiasi yang dipancarkan ke dada Anda dan membantu membentuk gambaran paru-paru, jantung, pembuluh darah, dan struktur lainnya.

 

Berikut adalah daftar beberapa tes yang lebih jarang digunakan:

CT Scan Jantung

CT scan adalah jenis pemindaian sinar-X khusus yang mengambil gambar sinar-X secara detail dari tubuh Anda. Sebelum memindai, Anda berbaring di meja sempit yang ditempelkan mesin berbentuk donat. Mesin ini bergerak di sekitar tubuh Anda saat melakukan pemindaian. Penggunaan mesin ini tidak menyakitkan.

 

MRI Jantung

Pemindai MRI (magnetic resonance imaging) menghasilkan gelombang magnet yang dipancarkan ke tubuh Anda, menghasilkan gambar organ Anda. Untuk menjalani pemindaian MRI, Anda berbaring di atas meja yang kemudian dimasukkan ke dalam terowongan di dalam mesin besar. Pemindai mengeluarkan banyak suara tetapi tidak berbahaya.

 

Kateterisasi Jantung

Tes ini digunakan untuk melihat struktur pembuluh darah yang menyuplai darah ke jantung. Sebelum prosedur ini dilakukan, Anda akan menerima obat penenang ringan. Sebuah tabung yang sangat kecil dimasukkan ke dalam pembuluh darah di lengan atau kaki Anda. Sebuah tabung tipis—disebut kateter pemandu—dimasukkan ke dalam tabung pertama. Dengan menggunakan gambar sinar-X, dokter dengan lembut menggerakkan tabung kedua melalui pembuluh darah hingga mencapai jantung Anda. Di sana, tekanan darah di dalam jantung Anda dapat diukur dan aliran darah melalui jantung dapat diperiksa. Jika perlu, sepotong kecil jantung dapat diangkat—prosedur yang disebut biopsi—dan kemudian dianalisis.

Bagaimana saya bisa mengenali komplikasi serius dari penyakit kardiovaskular, seperti serangan jantung dan stroke?

Ada beberapa komplikasi besar yang dapat terjadi akibat penyakit kardiovaskular. Yang paling umum adalah serangan jantung dan stroke.

  1. Serangan jantung

Gejala yang menandakan serangan jantung antara lain:

  • Nyeri dada yang mungkin ringan atau berat, seperti ada perasaan ketat di wilayah dada

  • Nyeri ini bisa juga terjadi atau hanya terjadi pada dada, lengan kiri, rahang, leher, atau punggung

  • Nyeri dada yang terjadi setelah aktivitas berat dan tidak kunjung hilang

  • Masalah pernapasan

  • Kecemasan bersamaan dengan gejala-gejala lain dalam daftar ini

  • Kulit terasa dingin dan lembab

 

Perlu diperhatikan bahwa beberapa kelompok orang, seperti perempuan dan orang lanjut usia, mungkin tidak merasakan nyeri atau hanya nyeri ringan selama serangan jantung terjadi.

Jika Anda mengalami gejala-gejala yang menandakan serangan jantung, lakukan langkah-langkah berikut:

  • Hubungi segera 911 atau nomor darurat setempat, atau mintalah seseorang menelepon Anda. Simpanlah daftar nomor darurat di dekat telepon Anda setiap saat.

  • Hentikan semua aktivitas dan duduk atau berbaring dengan posisi apa pun yang paling nyaman.

  • Jika Anda mengonsumsi nitrogliserin, gunakan dosis normal.

  • Jika Anda mengalami nyeri dada, kunyah dan telan satu tablet ASA 325 mg (asam asetilsalisilat, biasa disebut Aspirin) untuk orang dewasa atau dua tablet 81 mg. Obat pereda nyeri seperti acetaminophen atau ibuprofen tidak bekerja dengan cara yang sama seperti ASA (Aspirin) dan oleh karena itu tidak akan membantu dalam situasi darurat yang dijelaskan di atas.

  • Beristirahatlah dengan nyaman dan tunggu layanan medis darurat dan ambulans tiba.

 
  1. Stroke

Stroke terjadi ketika aliran darah ke otak Anda terhenti. Ada dua jenis stroke. Jenis yang lebih umum terjadi ketika gumpalan darah terbentuk dan menghalangi aliran darah ke otak Anda. Jenis lainnya terjadi ketika pembuluh darah bocor dan darah keluar ke otak.

 

Stroke ringan atau serangan iskemik transien terjadi ketika suplai darah ke otak Anda terganggu sementara.

Berikut adalah lima gejala utama stroke:

  • Kelemahan atau kehilangan kekuatan secara tiba-tiba atau mati rasa secara tiba-tiba pada wajah, lengan, atau kaki, meskipun hanya sementara

  • Kesulitan berbicara atau memahami secara tiba-tiba atau kebingungan mendadak;

  • Masalah penglihatan—gangguan penglihatan yang tiba-tiba, meskipun hanya sementara

  • Sakit kepala yang parah dan tidak biasa secara tiba-tiba

  • Pusing—kehilangan keseimbangan secara tiba-tiba, terutama jika disertai tanda-tanda di atas

 

Jika Anda mengalami salah satu hal ini, segera hubungi 911 atau nomor telepon darurat setempat.

Kematian jantung mendadak

Tindakan pemompaan jantung didorong oleh gelombang arus listrik kecil yang teratur. Ketika terjadi gangguan pada arus listrik jantung, detak jantung bisa menjadi tidak teratur bahkan pada beberapa kasus bisa berhenti. Ketika jantung berhenti berdetak dan memompa darah, otak dan paru-paru langsung terkena dampaknya. Orang dengan cepat menjadi tidak sadarkan diri dan, jika berdiri, tiba-tiba pingsan dan berhenti bernapas. Tidak ada denyut nadi karena jantung sudah berhenti berdetak. Ini disebut kematian jantung mendadak.

 

Kematian jantung mendadak biasanya terjadi tanpa peringatan, namun pada beberapa kasus, gejala berikut mungkin terjadi:

  • Kelelahan yang tidak terduga atau kekurangan energi

  • Pingsan

  • Pusing

  • Nyeri dada

  • Sesak napas

 

Perubahan risiko

Secara umum, di antara orang HIV-negatif, risiko kematian jantung mendadak umumnya sangat rendah (0,001% per tahun) pada remaja dan dewasa muda yang sehat. Setelah usia 30 tahun, risiko ini mulai meningkat dan meningkat menjadi sekitar 0,1% per tahun. Mulai saat ini, risikonya secara bertahap meningkat seiring bertambahnya usia. Pada orang dengan penyakit jantung serius yang berusia 50 tahun atau lebih, risiko kematian jantung mendadak mungkin jauh lebih besar, mencapai antara 10% dan 25% per tahun.

 

Fokus Pada Hati

Gangguan pada sistem kelistrikan jantung kemungkinan besar terjadi pada orang yang pernah atau pernah mengalami kondisi berikut:

 
  • Serangan jantung

  • Penyakit arteri koroner

  • Otot jantung yang menebal secara tidak normal (kardiomiopati)

  • Katup jantung tidak normal

  • Penyakit jantung bawaan

  • Masalah pada sistem kelistrikan jantung

 

Karena kematian jantung mendadak berhubungan dengan penyakit kardiovaskular, faktor-faktor yang menyebabkan seseorang berisiko terkena penyakit kardiovaskular juga meningkatkan risiko kematian jantung mendadak.

Konsekuensi

Dalam kasus kematian jantung mendadak, aliran darah kaya oksigen ke otak terhenti dan seseorang langsung kehilangan kesadaran. Kecuali jika jantung dengan cepat kembali ke ritme dan detak normalnya dalam waktu sekitar 10 menit, otak yang kekurangan oksigen akan mengalami kerusakan serius dan kematian pun terjadi. Orang yang selamat dari kematian jantung mendadak mungkin menunjukkan tanda-tanda kerusakan otak.

 

Tes

Tes yang paling umum untuk memantau irama jantung adalah EKG, yang dapat mendeteksi kelainan pada gelombang listrik yang dihasilkan jantung.

 

Untuk mengetahui penyebab utama kematian jantung mendadak, ada banyak tes tambahan yang mungkin dilakukan oleh ahli jantung, termasuk analisis sampel darah, USG dan pemindaian jantung dan pembuluh darah lainnya, serta tes yang lebih kompleks pada sistem kelistrikan jantung. Beberapa tes dan prosedur yang digunakan untuk menilai risiko dan penyakit jantung mungkin bersifat invasif.

Mencegah Kematian Jantung Mendadak

Untuk membantu mencegah kematian jantung mendadak, diperlukan pemeriksaan rutin dengan fokus pada skrining penyakit jantung. Menjalani kehidupan yang baik untuk hati Anda juga penting.

 

Obat-obatan

Tergantung pada jenis penyakit jantung yang Anda derita dan hasil tes pemantauan yang disebutkan sebelumnya, dokter Anda mungkin akan meresepkan satu atau lebih obat untuk membantu mengobati penyakit jantung Anda.

Obat-obatan ini bekerja paling baik jika menjadi bagian dari keseluruhan rencana yang Anda dan tim perawatan kesehatan Anda buat dengan tujuan meningkatkan kesehatan Anda.

Jika seseorang memiliki risiko tinggi mengalami irama jantung tidak normal atau memiliki kelainan pada sistem kelistrikan jantung, ahli jantung mungkin akan meresepkan obat. Golongan obat yang digunakan untuk mengatasi irama jantung abnormal adalah sebagai berikut:

  • penghambat beta

  • Inhibitor ACE (enzim pengubah angiotensin).

  • penghambat saluran kalsium

 

ART dan risiko kardiovaskular

Infeksi HIV yang tidak diobati dikaitkan dengan peningkatan risiko serangan jantung dan stroke. Dan penelitian mengenai hubungan antara obat anti-HIV tertentu dan risiko penyakit jantung telah dilakukan selama lebih dari satu dekade.

Penelitian menemukan bahwa beberapa kombinasi obat anti-HIV dapat meningkatkan kadar lemak darah—kolesterol dan trigliserida. Dengan mengunjungi dokter dan melakukan tes darah secara teratur, Anda dapat mengetahui adanya perubahan pada lemak darah. Jika kadarnya lebih tinggi dari biasanya, bicarakan dengan dokter Anda tentang cara menurunkan kolesterol, trigliserida, dan mengurangi risiko penyakit jantung Anda secara keseluruhan. Kombinasi obat anti-HIV berikut sering kali meningkatkan kadar kolesterol:

  • ritonavir 

  • cobicistat 

  • efavirenz 

  • d4T 

 

Saat ini, dokter lebih cenderung meresepkan obat lain untuk pengobatan HIV. Obat-obatan baru, khususnya kelompok yang disebut integrase inhibitor, umumnya tidak menyebabkan peningkatan kadar kolesterol buruk. 

Abacavir

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa penggunaan obat anti-HIV abacavir, dapat meningkatkan risiko serangan jantung, meskipun hasil ini belum direplikasi dalam penelitian lain. Hal ini sebagian disebabkan karena jumlah orang yang mengalami serangan jantung sangat rendah. Terlebih lagi, sebagian besar penelitian yang melaporkan serangan jantung adalah penelitian observasional. Jenis penelitian ini baik dalam menemukan hubungan, namun tidak dapat membuktikan sebab dan akibat. Artinya, mereka tidak bisa membuktikan bahwa mengonsumsi obat anti-HIV tertentu akan menyebabkan serangan jantung. Beberapa dari penelitian ini tidak mempunyai informasi mengenai apakah partisipan merokok atau menggunakan narkoba atau tidak, atau penelitian tersebut mempunyai informasi yang tidak lengkap mengenai faktor-faktor penting ini. Sebuah tinjauan yang dilakukan oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) terhadap uji klinis acak tidak menemukan hubungan apa pun antara penggunaan abacavir dan peningkatan risiko serangan jantung. Laporan mengenai peningkatan risiko serangan jantung terkait dengan abacavir pertama kali dilaporkan pada pertengahan tahun 2000an. Beberapa penelitian observasional di era saat ini terus melaporkan peningkatan risiko dengan abacavir. Dengan mempertimbangkan semua informasi ini, pedoman pengobatan terkemuka di AS menyarankan agar dokter menghindari meresepkan abacavir pada orang yang berisiko tinggi terkena penyakit kardiovaskular. 

 

Terlepas dari obat anti-HIV yang Anda pakai, dokter Anda akan secara teratur memantau kesehatan jantung Anda dan bekerja sama dengan Anda untuk mengelola risiko penyakit jantung.

Operasi

Meskipun rekomendasi-rekomendasi ini dilakukan, penyakit jantung mungkin menjadi semakin buruk pada beberapa orang, mungkin karena faktor keturunan, kesulitan melakukan perubahan pola makan secara permanen dan meningkatkan aktivitas fisik, atau tidak meminum obat sesuai petunjuk. Dalam kasus seperti itu, dokter Anda mungkin merekomendasikan prosedur tertentu untuk membantu meningkatkan aliran darah ke jantung Anda. Berikut adalah dua prosedur yang cukup umum. Dalam kedua kasus tersebut, penyumbatan dapat terjadi lagi, sehingga beberapa orang mungkin memerlukan prosedur lain di masa mendatang:

  • Angioplasti—Sebuah tabung kecil dipasang pada salah satu arteri Anda. Sebuah balon kecil dimasukkan ke dalamnya dan didorong ke dalam arteri yang tersumbat. Balon tersebut akan menggembung dan menekan plak, membantu memperlebar arteri dan meningkatkan aliran darah. Jaring kawat atau stent dapat digunakan untuk membantu menjaga arteri tetap terbuka, dan Anda mungkin perlu mengonsumsi obat pengencer darah untuk mengurangi kemungkinan penyumbatan arteri lagi.

  • Endarterektomi karotis—seorang ahli bedah membuat sayatan kecil pada arteri karotis di leher (arteri ini membawa darah segar yang kaya oksigen ke otak). Dokter bedah kemudian menghilangkan plak dari dinding arteri ini. Akibat operasi ini aliran darah ke otak membaik. Operasi ini dapat sangat mengurangi risiko stroke.

  • Operasi bypass—Hal ini terkadang diperlukan jika arteri Anda tersumbat. Dokter bedah mengangkat bagian arteri yang tersumbat dan menggantinya dengan pembuluh darah dari bagian lain tubuh Anda. Kini darah bisa mengalir dan melewati sumbatan tersebut. Sayangnya, bypass dapat menutup kembali sehingga beberapa orang mungkin memerlukan operasi bypass lagi di masa mendatang.

 

Prosedur yang kurang umum meliputi:

  • Defibrilator kardioverter implan (ICD)— dapat  dipasang melalui pembedahan di dekat tulang selangka pada orang dengan gangguan kelistrikan pada jantung. ICD memiliki kabel yang terhubung ke jantung. Tujuan ICD adalah untuk memantau ritme jantung. Alat ini dapat melepaskan sinyal listrik kecil yang menyesuaikan ritme jantung.

  • Transplantasi jantung

 

Jika saya didiagnosis menderita penyakit kardiovaskular, langkah apa yang dapat saya ambil untuk mendukung pemulihan saya?

Merasa kesal atau kewalahan saat Anda didiagnosis menderita penyakit jantung adalah hal yang wajar. Untuk membantu Anda mengatasi hal tersebut, ada beberapa langkah yang dapat Anda lakukan setelah berdiskusi dengan dokter atau perawat Anda, sebagai berikut:

  • Rehabilitasi jantung—Dokter sering merekomendasikan hal ini kepada orang yang baru pulih dari serangan jantung atau yang telah menjalani operasi jantung. Program rehabilitasi melibatkan pemantauan olahraga, dukungan nutrisi dan emosional serta konseling dari profesional perawatan kesehatan.

  • Kelompok dukungan—Bicaralah dengan dokter atau perawat Anda untuk mengetahui lebih lanjut tentang kelompok dukungan yang mungkin tersedia di wilayah Anda.

  • Pemeriksaan—Kunjungan rutin ke dokter merupakan bagian penting dalam memantau kesehatan jantung Anda dan memastikan bahwa langkah-langkah yang Anda ambil berhasil.

 

Judul asli: HIV and cardiovascular disease

Tautan asli: https://www.catie.ca/hiv-and-cardiovascular-disease

 

Referensi:

  1. Tseng ZH, Moffatt E, Kim A, Vittinghoff E, Ursell P, Connolly A, Olgin JE, Wong JK, Hsue PY. Sudden Cardiac Death and Myocardial Fibrosis, Determined by Autopsy, in Persons with HIV. New England Journal of Medicine. 2021 Jun 17;384(24):2306-2316.

  2. Heseltine T, Murray S, Ortega-Martorell S, Olier I, Lip GYH, Khoo S. Associations of Hepatosteatosis With Cardiovascular Disease in HIV-Positive and HIV-Negative Patients: The Liverpool HIV-Heart Project. JAIDS. 2021 Aug 15;87(5):1221-1227.

  3. Sico JJ, Kundu S, So-Armah K, Gupta SK, et al. Depression as a Risk Factor for Incident Ischemic Stroke Among HIV-Positive Veterans in the Veterans Aging Cohort Study. Journal of the American Heart Association. 2021 Jul 6;10(13):e017637.

  4. Høgh J, Pham MHC, Knudsen AD, Thudium RF, Gelpi M, Sigvardsen PE, Fuchs A, Kühl JT, Afzal S, Nordestgaard BG, Benfield T, Køber L, Gerstoft J, Kofoed KF, Nielsen SD. HIV infection is associated with thoracic and abdominal aortic aneurysms: a prospective matched cohort study. European Heart Journal. 2021; in press.

  5. Eyawo O, Brockman G, Goldsmith CH, et al. Risk of myocardial infarction among people living with HIV: an updated systematic review and meta-analysis. BMJ Open. 2019 Sep 24;9(9):e025874.

  6. Kovari H, Calmy A, Doco-Lecompte T, et al. Antiretroviral Drugs Associated With Subclinical Coronary Artery Disease in the Swiss Human Immunodeficiency Virus Cohort Study. Clinical Infectious Diseases. 2020 Feb 14;70(5):884-889.  

  7. Nou E, Lo J, Grinspoon SK. Inflammation, immune activation, and cardiovascular disease in HIV. AIDS. 2016 Jun 19;30(10):1495-509.

  8. Gill MJ, Costagliola D. Editorial commentary: Myocardial infarction in HIV-infected persons: time to focus on the silent elephant in the room? Clinical Infectious Diseases. 2015 May 1;60(9):1424-5.

  9. Khambaty T, Stewart JC, Gupta SK, et al. Association Between Depressive Disorders and Incident Acute Myocardial Infarction in Human Immunodeficiency Virus-Infected Adults: Veterans Aging Cohort Study. JAMA Cardiology. 2016 Nov 1;1(8):929-937.

  10. Hatleberg CI, Ryom L, El-Sadr W, et al. Improvements over time in short-term mortality following myocardial infarction in HIV-positive individuals. AIDS. 2016 Jun 19;30(10):1583-96.

  11. Dirajlal-Fargo S, Webel AR, Longenecker CT, et al. The effect of physical activity on cardiometabolic health and inflammation in treated HIV infection. Antiviral Therapy. 2016;21(3):237-45.

  12. Morlat P, Roussillon C, Henard S, et al. Causes of death among HIV-infected patients in France in 2010 (national survey): trends since 2000. AIDS. 2014 May 15;28(8):1181-91.

  13. Tseng ZH, Secemsky EA, Dowdy D, et al. Sudden cardiac death in patients with HIV infection. Journal of the American College of Cardiology. 2012; 59(21):1891–6.

  14. Nordell AD, McKenna M, Borges ÁH, et al. Severity of cardiovascular disease outcomes among patients with HIV is related to markers of inflammation and coagulation. Journal of the American Heart Association. 2014 May 28;3(3):e000844.

  15. Ryom L, Lundgren JD, Ross M, et al. Renal Impairment and Cardiovascular Disease in HIV-Positive Individuals: The D:A:D Study. Journal of Infectious Diseases. 2016 Oct 15;214(8):1212-20.

  16. Kooij KW, Schouten J, Wit FW, et al. Difference in aortic stiffness between treated middle-aged HIV type 1-infected and uninfected individuals largely explained by traditional cardiovascular risk factors, with an additional contribution of prior advanced immunodeficiency. JAIDS. 2016 Sep 1;73(1):55-62.

  17. Petoumenos K, Reiss P, Ryom L, et al. Increased risk of cardiovascular disease (CVD) with age in HIV-positive men: a comparison of the D:A:D CVD risk equation and general population CVD risk equations. HIV Medicine. 2014 Nov;15(10):595-603.

  18. Tawakol A, Lo J, Zanni MV, Marmarelis E, et al. Increased arterial inflammation relates to high-risk coronary plaque morphology in HIV-infected patients. JAIDS. 2014 Jun 1;66(2):164-71.

  19. Ingle SM, May MT, Gill MJ, et al. Impact of risk factors for specific causes of death in the first and subsequent years of antiretroviral therapy among HIV-infected patients. Clinical Infectious Diseases. 2014 Jul 15;59(2):287-97.

  20. Boccara F. Cardiovascular complications and atherosclerotic manifestations in the HIV-infected population: type, incidence and associated risk factors. AIDS. 2008 Sep;22 Suppl 3:S19–S26.

  21. Deeks SG. Immune dysfunction, inflammation, and accelerated aging in patients on antiretroviral therapy. Topics in HIV Medicine. 2009 Sep–Oct;17(4):118–123.

  22. Guaraldi G, Zona S, Alexopoulos N, et al. Coronary aging in HIV-infected patients. Clinical Infectious Diseases. 2009 Dec 1;49(11):1756–1762.

  23. Kristoffersen US, Kofoed K, Kronborg G, et al. Changes in biomarkers of cardiovascular risk after a switch to abacavir in HIV-1-infected individuals receiving combination antiretroviral therapy. HIV Medicine. 2009 Nov;10(10):627–633.

  24. Martin A, Bloch M, Amin J, et al. Simplification of antiretroviral therapy with tenofovir-emtricitabine or abacavir-Lamivudine: a randomized, 96-week trial. Clinical Infectious Diseases. 2009 Nov 15;49(10):1591–1601.

  25. Horberg M, Tang B, Towner W, et al. Impact of tenofovir on renal function in HIV-infected antiretroviral naïve patients. JAIDS. 2010 Jan;53(1):62-9.

  26. Funderburg NT, Mayne E, Sieg SF, et al. Increased tissue factor expression on circulating monocytes in chronic HIV infection: relationship to in vivo coagulation and immune activation. Blood. 2010 Jan 14;115(2):161-7.

  27. Appay V, Sauce D. Immune activation and inflammation in HIV-1 infection: cause and consequences. Journal of Pathology. 2008 Jan;214(2):231–241.

  28. Grossman Z, Meier-Schellersheim M, Paul WE, et al. Pathogenesis of HIV infection: what the virus spares is as important as what it destroys. Nature Medicine. 2006 Mar;12(3):289–295.

  29. Kuller LH, Tracy R, Belloso W, et al. Inflammatory and coagulation biomarkers and mortality in patients with HIV infection. PLoS Medicine. 2008 Oct 21;5(10):e203.

  30. Keene D, Price C, Shun-Shin MJ, et al. Effect on cardiovascular risk of high density lipoprotein targeted drug treatments niacin, fibrates, and CETP inhibitors: meta-analysis of randomised controlled trials including 117,411 patients. BMJ. 2014 Jul 18;349:g4379.

  31. Dunbar RL, Goel H. Niacin alternatives for dyslipidemia: Fool's gold or gold mine? Part I: alternative niacin regimens. Current Atherosclerosis Reports. 2016 Feb;18(2):11.

  32. Herbeuval JP, Nilsson J, Boasso A, et al. HAART reduces death ligand but not death receptors in lymphoid tissue of HIV-infected patients and simian immunodeficiency virus-infected macaques. AIDS. 2009 Jan 2;23(1):35–40.

  33. Boasso A, Hardy AW, Anderson SA, et al. HIV-induced type I interferon and tryptophan catabolism drive T cell dysfunction despite phenotypic activation. PLoS One. 2008 Aug 13;3(8):e2961.

  34. Lang S, Mary-Krause M, Cotte L, et al. Impact of individual antiretroviral drugs on the risk of myocardial infarction in human immunodeficiency virus-infected patients: a case-control study nested within the French Hospital Database on HIV ANRS cohort CO4. Archives of Internal Medicine. 2010 Jul 26;170(14):1228-38.

  35. van der Heijden WA, Wan J, Van de Wijer L, Jaeger M, et al. Plasmatic Coagulation Capacity Correlates With Inflammation and Abacavir Use During Chronic HIV Infection. JAIDS. 2021 May 1;87(1):711-719.  

  36. Richterman A, Sax PE. Antiretroviral therapy in older people with HIV. Current Opinion in HIV/AIDS. 2020 Mar;15(2):118-125.

  37. Alehagen U, Aaseth J, Lindahl TL, Larsson A, Alexander J. Dietary Supplementation with Selenium and Coenzyme Q10 Prevents Increase in Plasma D-Dimer While Lowering Cardiovascular Mortality in an Elderly Swedish Population. Nutrients. 2021 Apr 17;13(4):1344. 

  38. Raizner AE, Quiñones MA. Coenzyme Q10 for Patients With Cardiovascular Disease: JACC Focus Seminar. Journal of the American College of Cardiology. 2021 Feb 9;77(5):609-619.

  39. Jenkins DJA, Spence JD, Giovannucci EL, et al. Supplemental Vitamins and Minerals for Cardiovascular Disease Prevention and Treatment: JACC Focus Seminar. Journal of the American College of Cardiology. 2021 Feb 2;77(4):423-436.

  40. D'Andrea E, Hey SP, Ramirez CL, Kesselheim AS. Assessment of the Role of Niacin in Managing Cardiovascular Disease Outcomes: A Systematic Review and Meta-analysis. JAMA Network Open. 2019 Apr 5;2(4):e192224.

  41. Bischoff-Ferrari HA, Vellas B, Rizzoli R, et al. Effect of Vitamin D Supplementation, Omega-3 Fatty Acid Supplementation, or a Strength-Training Exercise Program on Clinical Outcomes in Older Adults: The DO-HEALTH Randomized Clinical Trial. JAMA. 2020 Nov 10;324(18):1855-1868.

  42. Schaller MS, Chen M, Colas RA, et al. Treatment With a Marine Oil Supplement Alters Lipid Mediators and Leukocyte Phenotype in Healthy Patients and Those With Peripheral Artery Disease. Journal of the American Heart Association. 2020 Aug 4;9(15):e016113.

  43. Nicholls SJ, Lincoff AM, Garcia M, et al. Effect of High-Dose Omega-3 Fatty Acids vs Corn Oil on Major Adverse Cardiovascular Events in Patients at High Cardiovascular Risk: The STRENGTH Randomized Clinical Trial. JAMA. 2020 Dec 8;324(22):2268-2280.

  44. Yeghiazarians Y, Jneid H, Tietjens JR, et al. Obstructive Sleep Apnea and Cardiovascular Disease: A Scientific Statement From the American Heart Association. Circulation. 2021; in press.

  45. Veasey SC, Rosen IM. Obstructive Sleep Apnea in Adults. New England Journal of Medicine. 2019 Apr 11;380(15):1442-1449.

  46. Díaz-Rizzolo DA, Serra A, Colungo C, Sala-Vila A, Sisó-Almirall A, Gomis R. Type 2 diabetes preventive effects with a 12-months sardine-enriched diet in elderly population with prediabetes: An interventional, randomized and controlled trial. Clinical Nutrition. 2021 May;40(5):2587-2598.  

  47. Loignon M, Toma E. L-Carnitine for the treatment of highly active antiretroviral therapy-related hypertriglyceridemia in HIV-infected adults. AIDS. 2001 Jun 15;15(9):1194-5.  

  48. Ding X, Andraca-Carrera E, Cooper C, et al. No association of abacavir use with myocardial infarction: findings of an FDA meta-analysis. JAIDS. 2012 Dec 1;61(4):441-7. doi: 10.1097/QAI.0b013e31826f993c. PMID: 22932321.

  49. Reiss P. The art of managing human immunodeficiency virus infection: a balancing act. Clinical Infectious Diseases. 2009 Nov 15;49(10):1602–1604.

  50. D:A:D Study Group, Sabin CA, Worm SW, Weber R, et al. Use of nucleoside reverse transcriptase inhibitors and risk of myocardial infarction in HIV-infected patients enrolled in the D:A:D study: a multi-cohort collaboration. Lancet. 2008 Apr 26;371(9622):1417–1426.

  51. Baker JV, Duprez D, Rapkin J, et al. Untreated HIV infection and large and small artery elasticity JAIDS. 2009 Sep 1;52(1):25–31.

  52. Segermann J, Hotze A, Ulrich H, Rao GS. Effect of alpha-lipoic acid on the peripheral conversion of thyroxine to triiodothyronine and on serum lipid-, protein- and glucose levels. Arzneimittel-Forschung. 1991 Dec;41(12):1294-8.

  53. Benvenga S, Ruggeri RM, Russo A, et al. Usefulness of L-carnitine, a naturally occurring peripheral antagonist of thyroid hormone action, in iatrogenic hyperthyroidism: a randomized, double-blind, placebo-controlled clinical trial. Journal of Clinical Endocrinology and Metabolism. 2001 Aug;86(8):3579-94.