info@spiritia.or.id | (021) 2123-0242, (021) 2123-0243
Ikuti kami | Bahasa

Detail Informasi

BUPRENORFIN

21 Mei 2024 Masalah Terkait HIV

Buprenorfin

Diperbarui: 21 Mei 2024

 

Apa itu buprenorfin?

Buprenorfin adalah obat opioid yang digunakan untuk mengobati gangguan penggunaan opioid, nyeri akut, dan nyeri kronis.

Buprenorfin digunakan untuk kecanduan opioid untuk mengurangi gejala putus zat tanpa menyebabkan euforia atau efek samping yang berbahaya dan membantu mencegah kekambuhan. Obat ini bekerja dengan menjadi pengganti obat yang disalahgunakan, sehingga mengurangi rasa ketidaknyamanan pasien, yang memungkinkan pasien untuk fokus pada pemulihan mereka. Buprenorfin untuk ketergantungan opiat digunakan sebagai bagian dari program perawatan lengkap yang juga mencakup konseling dan terapi perilaku.

Untuk gangguan penggunaan opioid, buprenorfin tersedia sebagai suntikan long-acting (Sublocade, Brixadi) dan tablet sublingual.

Buprenorfin digunakan untuk mengobati nyeri akut yang cukup parah sehingga memerlukan analgesik opioid dan nyeri kronis sedang hingga berat yang tidak dapat dikendalikan oleh obat-obatan lain. Untuk nyeri kronis sepanjang waktu, obat ini tersedia sebagai koyo kulit buprenorfin (Butrans) dan film/lembaran bukal (lembaran yang ditempelkan di bagian dalam pipi) buprenorfin (Belbuca), dan untuk nyeri akut tersedia sebagai suntikan (Buprenex).

Kombinasi buprenorfin-nalokson juga tersedia untuk digunakan untuk penambahan opioid dan termasuk obat yang digunakan sublingual (Bunavail), film sublingual dan tablet sublingual (Suboxone), dan tablet sublingual (Zubsolv).

 

Apakah buprenorfin merupakan zat yang dikendalikan?

Ya, buprenorfin adalah narkotika golongan 3, yang berarti memiliki potensi penyalahgunaan lebih dari golongan 4 dan 5. Jika disalahgunakan, itu dapat menyebabkan ketergantungan fisik sedang atau rendah atau ketergantungan psikologis yang tinggi.

Peringatan

  1. Penyalahgunaan obat opioid dapat menyebabkan kecanduan, overdosis atau kematian.

  2. Simpan buprenorfin di tempat di mana orang lain tidak bisa mengambil dengan mudah. Pasien harus memiliki akses pada nalokson untuk penanganan darurat overdosis opioid. Pasien harus memiliki akses ke nalokson untuk mengobati overdosis opioid berdasarkan faktor risiko pasien untuk overdosis, seperti jika saat ini menggunakan obat yang juga dapat menekan susunan saraf pusat, riwayat gangguan penggunaan opioid, atau overdosis opioid sebelumnya. Memiliki akses terhadap nalokson penting jika pasien memiliki anggota rumah tangga (termasuk anak-anak) atau kontak dekat lainnya yang berisiko untuk paparan yang tidak disengaja atau overdosis.

  3. Minum obat ini selama kehamilan dapat menyebabkan gejala putus zat yang mengancam jiwa pada bayi baru lahir.  

  4. Efek samping yang fatal dapat terjadi jika Anda menggunakan obat ini dengan alkohol atau dengan obat lain yang menyebabkan kantuk atau memperlambat pernapasan Anda.

 

Sebelum menggunakan obat ini

Anda tidak boleh menggunakan obat ini jika Anda alergi terhadap buprenorfin atau jika Anda telah menggunakan obat narkotika lain dalam 4 jam terakhir.

Untuk memastikan obat ini aman untuk Anda, beri tahu dokter Anda jika Anda:

1. Sedang pengobatan metadon;

2. Memiliki masalah pernapasan (sleep apnea);

3. Memiliki kelengkungan tulang belakang abnormal yang mempengaruhi pernapasan;

4. Memiliki penyakit hati (terutama hepatitis B atau C);

5. Memiliki penyakit ginjal;

6. Memiliki pembesaran prostat, masalah buang air kecil;

7. Memiliki cedera kepala atau tumor otak;

8. Memiliki alkoholisme, halusinasi, penyakit mental; atau

9. Memiliki masalah perut, kantong empedu, kelenjar adrenal, atau tiroid.

 

Kehamilan

Jika Anda menggunakan buprenorfin saat Anda hamil, bayi Anda bisa menjadi tergantung pada buprenorfin. Hal ini dapat menyebabkan gejala putus zat yang mengancam jiwa pada bayi setelah lahir. Bayi yang lahir dengan ketergantungan obat akan memerlukan perawatan medis selama beberapa minggu.

 

Infertilitas

Penggunaan opioid kronis dapat menyebabkan berkurangnya kesuburan pada perempuan dan laki-laki. Tidak diketahui apakah efek ini pada kesuburan bersifat reversibel (dapat dibalikkan) atau tidak.

 

Menyusui

Buprenorfin dapat masuk ke dalam ASI dan dapat menyebabkan kantuk dan masalah pernapasan pada bayi yang menyusui. Tanyakan kepada dokter Anda tentang risiko apa pun terhadap bayi Anda.

 

Bagaimana saya harus menggunakan buprenorfin?

Gunakan buprenorfin persis seperti yang diresepkan untuk Anda. Ikuti petunjuk pada label resep Anda dan baca semua panduan pengobatan. Dokter Anda kadang-kadang dapat mengubah dosis Anda. Jangan pernah menggunakan obat ini dalam jumlah yang lebih besar, atau lebih lama dari yang ditentukan.

 

Buprenorfin Sublingual (untuk penyalahgunaan opiat)

Buprenorfin sublingual biasanya digunakan hanya pada awal pengobatan untuk kecanduan (fase induksi). Kebanyakan orang kemudian beralih ke buprenorfin long-acting (injeksi Sublocade atau injeksi Brixadi) atau obat lain yang mengandung buprenorfin dengan nalokson (Bunavail, Suboxone, Zubsolv). Cara menggunakan buprenorfin sublingual adalah dengan menempatkan tablet di bawah lidah Anda dan biarkan larut dengan mulut tertutup. Jangan mengunyah tablet atau menelannya utuh. Jika dokter Anda meresepkan lebih dari 2 tablet per dosis, tempatkan jumlah tablet yang benar di bawah lidah Anda pada saat yang sama dan biarkan larut sepenuhnya. Jangan makan atau minum apa pun sampai tablet benar-benar larut dalam mulut Anda. Jangan pernah menghancurkan atau memecahkan pil untuk menghirup bubuk atau mencampurnya ke dalam cairan untuk menyuntikkan obat ke pembuluh darah Anda. Hal tersebut dapat mengakibatkan kematian.

 

Injeksi subkutan buprenorfin extended release/lepas lambar (untuk penyalagunaan opiat)

Suntikan buprenorfin extended-release diberikan secara subkutan (tepat di bawah kulit). Ada beberapa jenis obat ini dimana wilayah penyuntikkannya berbeda. Suntikan Sublocade disuntik di wilayah perut setiap bulannya. Suntikan Brixadi dapat diberikan di wilayah bokong, paha, lengan atas, atau perut dan dapat diberikan setiap minggu atau bulanan.

 

Informasi umum tentang penggunaan obat ini.

Jangan pernah berbagi obat opioid dengan orang lain, terutama seseorang dengan riwayat penyalahgunaan narkoba atau kecanduan. Penyalahgunaan dapat menyebabkan kecanduan, overdosis, atau kematian. Simpan obat di tempat di mana orang lain tidak bisa mengakses. Menjual atau memberikan obat opioid adalah tindakan melanggar hukum. Anda mungkin perlu sering melakukan tes darah untuk memeriksa fungsi hati Anda. Jika Anda memerlukan operasi, beritahu dokter bedah sebelumnya bahwa Anda menggunakan obat ini. Setiap penyedia perawatan medis yang merawat Anda harus tahu bahwa Anda sedang dirawat karena kecanduan opioid dan bahwa Anda menggunakan buprenorfin. Pastikan anggota keluarga Anda tahu cara memberikan informasi ini jika mereka perlu berbicara untuk Anda selama keadaan darurat. Jangan berhenti menggunakan obat ini secara tiba-tiba karena dapat menyebabkan gejala putus zat. Tanyakan kepada dokter Anda bagaimana cara aman berhenti menggunakan obat ini. Simpan obat ini pada suhu kamar dan jauh dari kelembaban dan panas. Lacak obat Anda. Buprenorfin adalah obat yang dapat disalahgunakan, dan Anda harus waspada jika ada yang menggunakan obat Anda secara tidak benar atau tanpa resep.

Jangan menyimpan sisa obat opioid. Hanya satu dosis dapat menyebabkan kematian pada seseorang yang menggunakan obat ini secara tidak sengaja atau tidak benar. 

Apa yang terjadi jika saya melewatkan dosis?

Minum obat sesegera mungkin, tetapi lewati dosis jika sudah hampir waktu dosis berikutnya. Jangan menggunakan dua dosis sekaligus.

 

Apa yang terjadi jika saya overdosis?

Cari pertolongan medis darurat atau telepon. Overdosis buprenorfin bisa berakibat fatal, terutama pada anak atau orang lain yang menggunakan obat tanpa resep. Gejala overdosis mungkin termasuk kantuk ekstrim atau kelemahan, merasa dingin atau berkeringat, pupil pinpoint, denyut jantung lambat, denyut nadi lemah, pernapasan sangat lambat, atau koma.

 

Apa yang harus dihindari

Jangan minum alkohol. Efek samping yang berbahaya atau kematian bisa terjadi. Hindari mengemudi atau mengoperasikan mesin sampai Anda tahu bagaimana buprenorfin akan mempengaruhi Anda. Pusing atau kantuk dapat menyebabkan jatuh, kecelakaan, atau cedera parah. 

 

Efek samping buprenorfin

Cari bantuan medis darurat jika Anda memiliki tanda-tanda reaksi alergi terhadap buprenorfin: gatal-gatal; sulit bernapas; pembengkakan wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan Anda. Obat opioid dapat memperlambat atau menghentikan pernapasan Anda, dan kematian dapat terjadi. Seseorang yang merawat Anda harus memberikan nalokson dan/atau carilah bantuan medis darurat jika Anda mengalami perlambatan napas dengan jeda panjang, bibir berwarna biru, atau jika Anda sulit bangun.

 

Hubungi dokter Anda sekaligus jika Anda memiliki:

 

Efek samping buprenorfin yang umum mungkin lebih mungkin terjadi, seperti:

 

Buprenorfin dapat berinteraksi dengan banyak obat lain dan menyebabkan efek samping yang berbahaya atau kematian. Pastikan dokter Anda tahu jika Anda juga menggunakan:

 

Daftar ini tidak lengkap. Obat lain dapat berinteraksi dengan buprenorfin, termasuk resep dan obat-obatan tanpa resep, vitamin, dan produk herbal. Tidak semua interaksi yang mungkin tercantum di sini.

 

 

Artikel asli: Buprenorphine

Tautan asli: https://www.drugs.com/buprenorphine.html