info@spiritia.or.id | (021) 2123-0242, (021) 2123-0243
Ikuti kami | Bahasa

Detail Informasi

DIABETES AND HIV

03 Mei 2024 Masalah Terkait HIV

Diabetes dan HIV

Diperbarui: 3 Mei 2024

 

Biasanya, ketika kita makan, tubuh kita mengubah makanan menjadi glukosa (gula) dan glukosa itu kemudian dibawa ke sel-sel di seluruh tubuh untuk menyediakan otot, jaringan, dan otak kita dengan energi yang dibutuhkan. Jika seseorang memiliki terlalu banyak glukosa darah atau gula darah (suatu kondisi yang disebut hiperglikemia), pada akhirnya dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius. Inilah sebabnya mengapa sangat penting untuk menghindari masalah kesehatan karena gula darah terlalu tinggi. Dan jika Anda telah memiliki kondisi ini, langkah apa yang dapat dilakukan untuk mengelola kondisi ini. Diabetes dapat dikontrol melalui makan dengan baik, olahraga dan obat-obatan. 

 

Apa itu resistensi insulin dan diabetes?

 

Insulin adalah hormon yang dibutuhkan tubuh Anda untuk mempertahankan tingkat glukosa yang tepat dalam darah Anda. Ketika Anda tidak memiliki cukup insulin, atau tubuh Anda tidak dapat menggunakan insulin dengan benar, jumlah glukosa dalam darah menjadi terlalu tinggi. Ini disebut resistensi insulin.

Ketika resistensi insulin pertama kali berkembang, tubuh Anda mencoba untuk mengkompensasi dengan memproduksi lebih banyak insulin. Tetapi akhirnya, upaya ini tidak berhasil dan kadar gula menumpuk di dalam darah alih-alih digunakan oleh sel-sel Anda untuk energi. Gula darah tinggi yang sedang berlangsung ini adalah ciri khas diabetes tipe 2.

Ketika seseorang menderita diabetes dan sel-sel mereka tidak mendapatkan cukup glukosa, sel-sel tidak dapat berfungsi dengan baik. Kadar glukosa darah tinggi juga dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah di berbagai bagian tubuh. Seiring waktu, ini dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius, dan beberapa berpotensi mematikan — seperti masalah kardiovaskular, gagal ginjal, kebutaan, kerusakan saraf, dan masalah pencernaan. Masalah-masalah ini membutuhkan perawatan medis tingkat lanjut.

 

Ada tiga jenis diabetes:

 

Faktor risiko diabetes

Semakin banyak orang yang hidup dengan HIV juga memiliki diabetes tipe 2. Hal ini disebabkan oleh beberapa faktor risiko spesifik HIV serta beberapa faktor risiko tradisional, yang mempengaruhi orang HIV-positif dan HIV-negatif.

Penggunaan antiretroviral tertentu

Penggunaan antiretroviral (ARV) tertentu terutama beberapa ARV yang lebih lama, dikaitkan dengan risiko diabetes yang lebih tinggi:

 

Infeksi HIV 

Infeksi HIV itu sendiri dapat meningkatkan risiko seseorang untuk diabetes, terutama jika mereka telah memiliki HIV selama bertahun-tahun, jika mereka memiliki jumlah CD4 yang rendah dan viral load yang tinggi, atau jika mereka koinfeksi dengan hepatitis C. Para peneliti telah menemukan bahwa diabetes lebih umum di antara orang-orang yang koinfeksi dengan HIV dan hepatitis C daripada di antara orang yang terinfeksi hanya hepatitis C.

 

Faktor risiko tradisional diabetes

Faktor risiko tradisional diabetes meliputi:

Penelitian telah menunjukkan bahwa tingkat diabetes juga lebih tinggi di antara orang-orang yang berpenghasilan rendah dan di antara orang-orang yang berkulit hitam, Hispanik, Aborigin atau Asia.

Karena hepatitis C merupakan faktor risiko diabetes tipe 2, semua orang yang koinfeksi dengan HIV dan hepatitis C harus diskrining untuk diabetes.

Mendiagnosis diabetes

 

Ini adalah tanda-tanda peringatan klasik diabetes yang harus diperhatikan:

Selain itu, gula darah tinggi bisa membuat seseorang merasa mual dan muntah.

Jika Anda mengalami gejala-gejala ini, hubungi dokter Anda. Sebagai bagian dari perawatan Anda, dokter dapat merekomendasikan salah satu dari tes berikut.

Tes gula darah puasa

Tes darah ini dilakukan setelah Anda berpuasa (jangan makan) setidaknya selama delapan jam. Dokter Anda akan memberi tahu Anda berapa lama Anda perlu berpuasa dan bagaimana mempersiapkan tes.

 

JIKA KADAR GULA DARAH ANDA ...

ITU DIANGGAP ...

< 100 mg/dL

normal

100–108 mg/dL

berpotensi abnormal

110–124 mg/dL

prediabetes

≥ 126 mg/dL

diabetes

 

 

Tingkat gula darah puasa yang lebih tinggi dari normal tetapi tidak cukup tinggi untuk diklasifikasikan sebagai diabetes disebut prediabetes. Orang dengan pradiabetes berisiko lebih tinggi terkena penyakit jantung dan lima hingga enam kali lebih mungkin terkena diabetes, jadi ini adalah peringatan bahwa Anda dapat mengambil langkah-langkah untuk mengontrol gula darah Anda dan mencegah pradiabetes berkembang. Banyak orang dengan pradiabetes tidak selalu mengembangkan diabetes.

 

 

Tes hemoglobin (A1C)

Ketika kadar gula darah naik, beberapa gula bergabung dengan hemoglobin Anda (zat dalam sel darah merah Anda yang membawa oksigen). Dengan mengukur jumlah glukosa yang melekat pada hemoglobin, tes ini digunakan untuk memperkirakan kadar gula darah rata-rata Anda selama dua hingga tiga bulan terakhir.

JIKA LEVEL A1C ANDA...

ITU DIANGGAP ...

< 5.5%

Normal

5.5%–5.9%

Berpotensi abnormal

6.0%–6.4%

Prediabetes, tanda bahwa Anda berada pada peningkatan risiko diabetes

≥ 6.5% pada dua tes berbeda 

Diabetes

Sejumlah hal dapat mengubah hasil tes ini. Misalnya, anemia (zat besi rendah), kehamilan, penyakit ginjal, penyakit hati dan kadar kolesterol tinggi semuanya dapat mempengaruhi keakuratan tes A1C dan menyebabkan hasil abnormal.

Tes toleransi glukosa oral

 

Tes ini digunakan untuk melihat seberapa baik tubuh Anda mampu menurunkan gula darah. Setelah berpuasa selama delapan jam, Anda akan diberikan minuman yang mengandung beberapa glukosa (biasanya 75 gram). Sampel darah Anda akan diambil sebelum Anda melakukan ini, dan kemudian lagi secara berkala setelah Anda minum larutan. Secara keseluruhan, tes dapat berlangsung hingga tiga jam.

Perhatikan bahwa banyak obat dapat mempengaruhi hasil tes toleransi glukosa oral, termasuk beberapa obat antipsikotik (digunakan untuk mengobati skizofrenia, gangguan bipolar, depresi dan penyakit Alzheimer), beta-blocker, kortikosteroid, estrogen, kontrasepsi oral (pil KB) dan diuretik thiazide. Pastikan bahwa dokter yang menguji Anda untuk diabetes mengetahui tentang obat apa pun yang Anda minum yang mungkin memengaruhi hasil tes.

Jika hasil tes ini tidak normal, kadar gula darah Anda mungkin perlu dipantau lebih sering. Penyedia layanan kesehatan Anda mungkin menyarankan Anda melakukan tes gula darah secara teratur. Alat tes yang membutuhkan sedikit darah dari tusukan jari dapat digunakan di rumah. Pengujian dapat dilakukan saat bangun, sebelum dan sesudah makan, dan sebelum tidur, untuk membantu menentukan berapa banyak gula darah Anda bervariasi sepanjang hari dan sebagai respons terhadap makanan yang Anda makan. Penyedia layanan kesehatan Anda akan mendiskusikan pemantauan dan rencana perawatan dengan Anda.

Tips untuk mengelola kadar gula darah Anda

Ada hal-hal yang dapat Anda lakukan untuk mencegah dan mengelola diabetes.

Jika Anda mengonsumsi obat HIV yang telah dikaitkan dengan masalah gula darah, mengganti obat HIV Anda dapat menurunkan risiko diabetes. Temuan penelitian sampai saat ini agak bertentangan sehingga kita tidak tahu apa obat yang ideal. Tetapi ada beberapa bukti bahwa beralih dari protease inhibitor yang dikaitkan dengan peningkatan risiko diabetes ke non-nucleoside atau kelas obat lain yang tidak terkait dengan masalah gula darah dapat menurunkan kadar gula darah beberapa orang.

 

Jika Anda mengalami peningkatan kadar insulin atau gula darah, ini adalah beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk menurunkan risiko terkena diabetes:

Berolahraga secara teratur

Jika Anda baru mulai berolahraga, cobalah untuk melakukan 10 menit latihan aerobik 4× per minggu; dan latihan ketahanan atau latihan beban 2× per minggu.

Jika Anda sudah melakukan beberapa latihan, lakukan 2,5  jam latihan aerobik sedang hingga kuat per minggu (atau sama dengan setengah jam 5× per minggu); dan latihan ketahanan atau latihan beban 3× per minggu.

Semakin Anda meningkatkan massa otot Anda, semakin Anda akan meningkatkan sensitivitas sel-sel tubuh Anda terhadap insulin dan semakin baik kesempatan Anda untuk mengendalikan diabetes Anda.

Pertahankan berat badan yang sehat

Obesitas adalah faktor risiko serius untuk diabetes tipe 2. Di sisi lain, kehilangan lemak saat mendapatkan otot dapat membantu meningkatkan kadar gula darah serta kondisi lain seperti tekanan darah tinggi dan kolesterol tinggi.

Batasi asupan gula dan karbohidrat olahan

Batasi konsumsi gula dan karbohidrat olahan dengan mengurangi jumlah makanan bertepung putih, gula putih dan tepung, dan alkohol yang Anda konsumsi. Banyak orang mendapat manfaat dari membatasi karbohidrat sampai kadar gula darah mereka terkontrol. Ketika Anda makan karbohidrat, cobalah untuk tetap mengkonsumsi makanan dengan indeks glikemik rendah.

Untuk menurunkan asupan gula Anda, periksa label makanan. Gula, yang ditambahkan ke banyak makanan olahan, juga dapat muncul sebagai glukosa, fruktosa, sirup jagung dan sirup maple. Membaca label makanan dapat membantu Anda membuat pilihan makanan sehat. Anda mungkin juga ingin membuat janji dengan ahli gizi atau ahli diet terdaftar.

Makan lebih banyak makanan yang tinggi serat (terutama sayuran, kacang-kacangan dan buah) dan rendah lemak tak jenuh ganda. Ini dapat membantu meningkatkan kadar gula darah Anda. Orang dewasa dianjurkan untuk mengkonsumsi 25 sampai 50 gram serat setiap hari. Jika Anda tidak mendapatkan cukup serat dari diet Anda, Anda dapat mengambil suplemen serat. Kurangi asupan lemak tak jenuh ganda, yang ditemukan di sebagian besar minyak nabati dan dalam banyak makanan siap saji. Yang terbaik adalah tetap menggunakan lemak tak jenuh tunggal seperti minyak zaitun.

Berhenti merokok. Karena merokok mempercepat komplikasi kesehatan jangka panjang yang dapat menyebabkan diabetes, berhenti merokok adalah bagian penting dari pengelolaan diabetes.

 Jika Anda memiliki testosteron rendah, berbicara dengan dokter Anda tentang terapi penggantian testosteron. Pada pria, kadar testosteron yang rendah dikaitkan dengan resistensi insulin.

Gunakan suplemen vitamin/mineral yang mengandung vitamin B kompleks (termasuk B6), antioksidan (terutama asam alfa-lipoat) dan mineral (terutama magnesium dan kromium).

Jika Anda didiagnosis dengan hepatitis C, pertimbangkan pengobatan. Mengobati infeksi hepatitis C kronis dapat memperbaiki kadar gula darah seseorang. Pengobatan yang sangat efektif sekarang menyembuhkan lebih dari 95% orang dengan hepatitis C.

Memiliki tekanan darah dan kadar kolesterol dipantau. Jika tingkat Anda tinggi, Anda mungkin perlu pengobatan untuk kondisi ini.

Memiliki kadar gula darah Anda dipantau secara teratur. Jika perubahan gaya hidup atau beralih obat tidak cukup untuk mengendalikan gula darah Anda, dokter Anda mungkin menyarankan Anda minum obat antidiabetes, seperti metformin. Sebelum memulai pengobatan baru, cari tahu apa kemungkinan efek samping dan risikonya. Anda akan ingin memastikan bahwa itu tidak berinteraksi dengan obat-obatan HIV Anda. Jika Anda mengambil obat antidiabetes, penyedia layanan kesehatan Anda harus hati-hati memantau darah Anda kadar gula.

Dengan memantau dan mengendalikan kadar gula darah Anda, Anda berpotensi mencegah diabetes. Jika Anda sudah didiagnosis menderita diabetes, langkah-langkah ini dapat membantu Anda mencegah komplikasi serius sehingga Anda dapat menjalani hidup yang penuh dan sehat.

 

Artikel asli: Diabetes and Blood Sugar Problem

Tautan asli: https://www.catie.ca/a-practical-guide-to-a-healthy-body-for-people-living-with-hiv/diabetes-and-blood-sugar-problems