info@spiritia.or.id | (021) 2123-0242, (021) 2123-0243
Ikuti kami | Bahasa

Detail Informasi

MASALAH HAID

15 Mei 2024 Masalah Terkait HIV

Masalah Haid

Diperbarui: 15 Mei 2024

 

Apa itu "biasa"?

Bagi banyak orang yang memiliki siklus menstruasi, menstruasi mereka terjadi setiap bulan pada waktu yang dapat diprediksi, berlangsung untuk jumlah waktu yang sama dari satu bulan ke bulan berikutnya dan memiliki aliran yang mereka kenali sebagai tipikal/’biasa’. Yang lain tidak memiliki siklus yang sangat teratur dan ketidakteraturan ini adalah "norma" mereka. Sebagian besar cenderung mengetahui apa yang normal dalam hal siklus menstruasi mereka dan dapat mengidentifikasi jika terjadi perubahan. Selama hidup, kebanyakan orang dengan siklus menstruasi akan mengalami perubahan dalam siklus mereka, terlepas dari apakah mereka HIV-positif atau tidak.

Beberapa perubahan ini dianggap "normal," menandakan kehamilan, menopause (titik di kemudian hari ketika menstruasi Anda berhenti secara permanen dan Anda tidak lagi bisa hamil) atau perimenopause (periode sebelum menopause ketika perubahan terjadi pada hormon reproduksi Anda dan transisi tubuh Anda ke menopause).

Namun terkadang, beberapa perubahan tidak terduga dan mungkin mengindikasikan masalah kesehatan. Menstruasi dapat menjadi tidak teratur, terjadi lebih atau kurang sering dari biasanya, dan kadang-kadang tidak mengalami menstruasi sama sekali. Atau perubahan aliran darah pada saat menstruasi, dengan perdarahan yang lebih berat atau lebih ringan selama beberapa waktu. Jumlah perdarahan mungkin tidak konsisten dari satu periode ke periode lainnya. Beberapa orang yang tidak hamil (atau mengalami perimenopause atau menopause) mungkin tidak mengalami menstruasi selama beberapa bulan, suatu kondisi yang dikenal sebagai amenore. Yang lain menemukan bahwa gejala pramenstruasi mereka menjadi lebih sulit daripada sebelumnya.

Sementara banyak perempuan cisgender (non-transgender), serta trans laki-laki yang tidak menjalani terapi testosteron, mengalami menstruasi, beberapa transpuan yang menggunakan hormon mengalami "periode tanpa darah" yang ditandai dengan sakit perut bulanan yang teratur, kram dan gejala lainnya. Meskipun siklus orang trans kurang dipahami, informasi dalam bab ini tentang gejala pramenstruasi mungkin berguna bagi Anda.

 

 

Apa dampak HIV?

Studi awal HIV pada perempuan cisgender melaporkan sejumlah perbedaan antara siklus menstruasi perempuan HIV-positif dan HIV-negatif. Studi yang lebih baru dan dirancang lebih baik telah lebih jelas mengidentifikasi ketidakteraturan menstruasi yang terkait langsung dengan status HIV. Studi-studi ini tampaknya menunjukkan bahwa meskipun ketidakteraturan menstruasi terjadi dengan infeksi HIV, ketidakteraturan ini juga umum pada populasi menstruasi umum secara keseluruhan, yang mengarah ke kesimpulan bahwa HIV mungkin memiliki dampak yang lebih kecil pada menstruasi daripada yang semula diperkirakan.

Studi melaporkan tidak ada perbedaan yang signifikan dalam tingkat nyeri haid yang berlebihan (juga disebut dismenore), perkembangan gejala perimenopause atau perkembangan menopause dini. Namun, beberapa penelitian telah menunjukkan kemungkinan peningkatan periode yang tidak terjawab (amenore) dan periode tertunda (oligomenore) pada perempuan yang HIV-nya telah lanjut dan tidak menggunakan terapi antiretroviral. Secara khusus, satu penelitian besar menemukan bahwa perempuan cisgender dengan jumlah CD4 di bawah 200 sekitar 50% lebih mungkin memiliki siklus tidak teratur dengan 90 hari atau lebih di antara menstruasi.

 

 

Mencari tahu penyebabnya

Melaporkan setiap perubahan menstruasi ke dokter Anda sangat penting karena perubahan ini dapat menunjukkan masalah kesehatan yang berkaitan dengan organ reproduksi, termasuk displasia serviks (perubahan awal pada sel serviks yang dapat menyebabkan kanker serviks), penyakit radang panggul atau kondisi endometrium. Tentu saja, perubahan menstruasi juga bisa mengindikasikan kehamilan. Selama kehamilan, perdarahan yang tidak terduga bisa mengindikasikan keguguran.

 

Ketidakteraturan menstruasi dapat terjadi sebagai akibat dari berbagai infeksi menular seksual atau hampir semua infeksi serius, terkait HIV atau sebaliknya. Beberapa orang dengan HIV mengembangkan tingkat trombosit yang rendah (trombositopenia), yang dapat berkontribusi pada perdarahan menstruasi yang lebih berat daripada biasanya.

 

Banyak masalah kesehatan lainnya dapat berkontribusi terhadap ketidakteraturan menstruasi, termasuk stres, gangguan makan, hormon (tidak hanya perubahan estrogen dan progesteron tetapi juga hormon tiroid, hipofisis dan adrenal), penurunan berat badan yang berlebihan, olahraga berlebihan atau adanya penyakit kronis lainnya, termasuk diabetes, penyakit ginjal atau hati dan penyakit radang usus.

 

Banyak obat dapat menyebabkan perubahan menstruasi, termasuk berbagai antikoagulan (pengencer darah), obat nyeri narkotika, metadon/heroin, kortikosteroid dan lain-lain. Beberapa inhibitor protease awal (ritonavir dosis tinggi), saquinavir dan indinavir juga telah dikaitkan dengan peningkatan perdarahan menstruasi. Karena aspirin dapat mengencerkan darah, sehingga kecil kemungkinannya untuk menggumpal, penggunaan jangka panjang dosis tinggi, aspirin dapat berkontribusi pada menstruasi yang lebih lama dan lebih berat. Beberapa suplemen herbal dapat meniru efek estrogen dan juga dapat menyebabkan ketidakteraturan menstruasi. Sebuah penelitian di Kanada menemukan risiko kekurangan magnesium lebih tinggi pada orang dengan HIV. Kekurangan magnesium dapat menyebabkan banyak masalah, termasuk memburuknya beberapa gejala pramenstruasi. Orang dengan HIV memiliki insiden anemia (sel darah merah rendah) yang tinggi, dan risikonya lebih tinggi selama menstruasi karena kehilangan darah selama waktu ini ditambahkan ke penyebab lain yang berkontribusi. Karena sudah ada peningkatan risiko anemia yang terkait dengan HIV, perdarahan berat harus didiskusikan dengan dokter Anda karena dapat memperburuk anemia. Pengobatan untuk ketidakteraturan menstruasi bervariasi tergantung pada masalah dan apa yang menyebabkannya. Pada orang dengan HIV yang belum menjalani terapi antiretroviral, memulai pengobatan yang efektif dapat meningkatkan jumlah CD4. Jumlah CD4 yang lebih rendah telah dikaitkan dengan risiko ketidakteraturan menstruasi yang lebih tinggi. Memulai terapi antiretroviral akan membantu memulihkan berat badan, yang dapat membantu mengembalikan menstruasi normal. Intinya adalah bahwa jika terjadi perubahan pola menstruasi, Anda harus selalu didiskusikan dengan dokter Anda sehingga tes yang tepat dapat dilakukan untuk menentukan penyebabnya.

 

Terapi hormonal

Rendahnya kadar hormon testosteron dikaitkan dengan sindrom wasting terkait HIV. Meskipun testosteron biasanya dianggap sebagai hormon pria, tubuh perempuan juga memproduksinya dalam jumlah yang lebih kecil. Para peneliti menguji kadar testosterone pada perempuan yang diambil dari sebagian kecil kulit dengan sindrom wasting dan menemukan bahwa kadar testosteron pada perempuan dengan wasting umumnya rendah. Dosis yang digunakan hanya cukup untuk membawa kadar testosteron mereka ke normal. Enam dari perempuan tidak mengalami menstruasi sebelum mereka mengambil bagian dalam penelitian ini. Setelah 12 minggu pengobatan, menstruasi kembali normal terjadi pada lima dari enam perempuan.

Untuk menstruasi yang tidak teratur, penggunaan pil KB untuk membantu mengembalikan keteraturan dan mengurangi perdarahan berat mungkin disarankan. Terapi penggantian hormon kadang-kadang dianjurkan selama perimenopause atau menopause dini, terutama ketika gejala sangat parah. Karena kekhawatiran tentang kemungkinan risiko kanker dengan terapi penggantian hormon jangka panjang, penggunaan jangka pendek untuk menghilangkan gejala spesifik lebih disukai. Setiap terapi penggantian hormon harus benar-benar didiskusikan dengan dokter Anda. Kemungkinan interaksi dengan obat lain juga perlu didiskusikan.

 

 

Gejala pramenstruasi

Gejala fisik dan emosional dapat berkembang selama seminggu menjelang menstruasi dan dapat berlanjut hingga menstruasi. Meskipun hampir semua orang yang mengalami menstruasi mengalami gejala pramenstruasi pada tingkat tertentu, banyak orang dengan HIV melaporkan gejala yang meningkat dan lebih intens. Ada banyak pengobatan untuk menghilangkan gejala pramenstruasi; Anda mungkin harus mencoba beberapa cara berbeda sebelum menemukan sesuatu yang cocok untuk Anda.

Kabar baiknya adalah gejala pramenstruasi dapat sangat dikurangi atau bahkan dihilangkan. Apa pun pendekatan yang Anda putuskan, ada baiknya Anda membuat catatan harian tentang perasaan Anda, baik secara emosional maupun fisik, sebelum Anda memulai sesuatu yang baru dan selama beberapa bulan setelahnya. Hal ini dapat membantu memberi tahu Anda apa yang berhasil dan apa yang tidak, sehingga Anda dapat memilih elemen pendekatan Anda dengan lebih bijak.

 

 

Olahraga dan pola makan

Latihan fisik secara teratur dapat membantu meringankan gejala pramenstruasi. Program olahraga teratur merupakan bagian penting dari gaya hidup sehat; Jika olahraga saat ini bukan bagian dari gaya hidup Anda, mengetahui bahwa olahraga dapat membantu mengurangi gejala pramenstruasi dapat menjadi alasan untuk menambahkannya. Banyak ahli menyarankan untuk mengurangi atau menghilangkan kafein, gula, garam, dan alkohol untuk membantu mengatasi gejala pramenstruasi. Mengurangi garam dalam makanan telah terbukti membantu mengurangi retensi air dan sensasi kembung yang tidak nyaman. Mungkin sulit untuk menemukan makanan bebas garam, tetapi dengan memasak makanan sendiri di rumah dan menyesuaikan kadar garam ketika memasak akan membantu. Selain itu Anda juga dapat membaca label pada kemasan makanan untuk mengetahui kadar garamnya. 

 

Mengurangi konsumsi kafein juga dapat membantu karena kafein dapat meningkatkan kecemasan dan mudah tersinggung yang terkait dengan gejala pramenstruasi. Ingatlah bahwa kafein tidak hanya ditemukan dalam kopi dan teh, tetapi juga dalam banyak minuman ringan, coklat, dan banyak obat bebas. Alkohol juga terbukti memperburuk sakit kepala, kelelahan, dan depresi pada orang dengan gejala pramenstruasi. Jika alkohol adalah bagian dari gaya hidup Anda, menghentikan penggunaan alkosol selama minggu pramenstruasi dapat membantu mengurangi gejala.

 

Penelitian telah menemukan bahwa mengonsumsi kombinasi karbohidrat menghasilkan peningkatan serotonin (zat kimia “kebahagiaan” di otak) dan dapat membantu mengurangi ketegangan, depresi, dan kemarahan pada orang yang menderita gejala pramenstruasi tersebut. Kombinasi makanan apa pun yang meningkatkan kadar triptofan dalam darah akan berhasil karena triptofan merangsang produksi serotonin. Makanan tinggi karbohidrat, seperti roti gandum utuh atau sereal panas, serta makanan berprotein tinggi triptofan, seperti produk susu dan kalkun, akan meningkatkan kadar serotonin.

 

Menambahkan camilan kaya karbohidrat selama beberapa hari sebelum atau selama menstruasi terkadang dapat membantu mengurangi tekanan emosional yang menyertai menstruasi. Namun, jika Anda menambahkan karbohidrat ini setiap hari, penambahan berat badan dapat terjadi kecuali Anda meningkatkan tingkat olahraga. Jangan lupa untuk berbicara dengan dokter Anda tentang masalah emosional yang terus-menerus dan cara aman untuk meredakannya.

 

 

Suplemen

Beberapa suplemen mikronutrien dapat membantu mengatasi gejala pramenstruasi.

Magnesium dapat membantu beberapa orang mengurangi atau menghilangkan kram yang menyakitkan. Magnesium juga berguna untuk melawan sifat lekas marah dan murung. Dosis yang aman untuk memulai adalah 250 hingga 350 mg per hari. Dosis yang lebih tinggi dapat menyebabkan diare. Magnesium glisinat mungkin dapat ditoleransi lebih baik dibandingkan bentuk lainnya.

 

Untuk payudara/dada yang nyeri atau bengkak, vitamin E seringkali sangat bermanfaat. Dosis harian 800 hingga 1.200 IU yang diminum seminggu sebelum menstruasi dimulai dan selama menstruasi dapat mengurangi gejala. Dosis yang diperlukan untuk mengatasi gejala-gejala ini bervariasi dari orang ke orang, jadi konsultasikan dengan dokter naturopati. Pastikan suplemen Anda mengandung berbagai senyawa (disebut tokoferol campuran) yang termasuk dalam keluarga vitamin E.

 

Suplemen 5-hydroxytryptophan (5-HTP) terkait dengan triptofan dan diubah langsung menjadi serotonin. Suplemen ini dapat membantu meringankan gejala emosional pada masa pramenstruasi. Penting untuk mengonsumsi 5-HTP dengan vitamin B6 karena vitamin ini kekurangan pada banyak orang dengan HIV dan digunakan untuk mengubah 5-HTP menjadi serotonin. Banyak produk 5-HTP mengandung vitamin B6. Namun, 5-HTP tidak boleh dikonsumsi oleh orang yang juga memakai obat untuk mengobati depresi atau kecemasan.

 

Suplemen vitamin B6 setiap hari dapat membantu mengurangi retensi air dan kembung. Suplemen ini harus dikonsumsi bersama dengan suplemen B kompleks untuk membantu menjaga keseimbangan vitamin B. Tampaknya juga membantu mengurangi kemurungan yang terkait dengan gejala pramenstruasi.

Asam gamma-linolenat (GLA), yang paling murah ditemukan dalam suplemen minyak borage serta suplemen minyak Evening Primrose, dapat membantu mengatasi nyeri payudara/dada, kembung, dan gejala emosional seperti mudah tersinggung dan depresi. Dosis 240 mg, dua kali sehari, merupakan rekomendasi umum dari dokter naturopati untuk mengurangi gejala pramenstruasi.

Menurut sebuah penelitian pada tahun 1991, perempuan yang mengonsumsi 1.300 mg kalsium setiap hari dalam makanan seperti susu atau yogurt melaporkan berkurangnya gejala seperti retensi air dan kemurungan. Rata-rata orang hanya mendapat 550 mg setiap hari dari makanannya, oleh karenanya suplementasi sementara mungkin berguna. Namun, sebelum mengonsumsi suplemen kalsium, sebaiknya cobalah konsumsi lebih banyak makanan kaya kalsium. Jika ini terlalu sulit, bicarakan dengan dokter Anda tentang kebutuhan kalsium Anda.

 

 

Rempah

Herbal seperti black cohosh, raspberry root atau rue dapat membantu meringankan gejala pramenstruasi pada beberapa orang. Namun, beberapa tumbuhan dapat berinteraksi dengan berbagai obat. Sebelum memulai terapi herbal apa pun, konsultasikan dengan dokter naturopati atau ahli herbal selain dokter dan apoteker yang berpengetahuan luas tentang HIV.

 

 

Obat bebas dan obat resep

Naproxen, asam mefenamat dan ibuprofen merupakan obat anti inflamasi yang meredakan kram dan dapat mengurangi gejala pramenstruasi. Obat-obatan ini tersedia tanpa resep dari apoteker Anda. Bicarakan dengan dokter Anda tentang penggunaan obat-obatan semacam ini, terutama jika Anda memakai tenofovir karena ada risiko cedera ginjal. Selain itu, beberapa obat resep terkadang direkomendasikan untuk mengatasi gejala emosional parah yang berhubungan dengan menstruasi Anda. Beberapa antidepresan dapat memperbaiki perubahan suasana hati, mudah tersinggung dan depresi dengan meningkatkan kadar serotonin di otak. Obat-obatan ini berpotensi menimbulkan efek samping yang serius, jadi pastikan untuk mendiskusikan pilihan Anda secara menyeluruh dengan dokter Anda.

 

 

Interaksi obat

Pastikan Anda mendiskusikan penggunaan produk apa pun, termasuk suplemen multivitamin-mineral, terapi herbal dan terapi pelengkap lainnya, produk bebas dan obat resep, dengan dokter dan apoteker Anda sebelum meminumnya. Beberapa produk dapat berinteraksi dengan obat HIV dan menyebabkan peningkatan efek samping atau menyebabkan obat antiretroviral menjadi kurang efektif. Suplemen mineral, termasuk kalsium dan magnesium, mungkin perlu dikonsumsi terpisah dari obat-obatan tertentu. Bicaralah dengan apoteker dan dokter Anda untuk memahami cara terbaik meminum semua obat dan produk kesehatan Anda.

 

Artikel asil: Menstrual Changes

Tautan asli: https://www.catie.ca/a-practical-guide-to-hiv-drug-side-effects/menstrual-changes