Nama Spiritia

Baru saja tahu terinfeksi HIV? Klik di sini...

Versi telepon genggam

Tes viral load setahun sekali terbukti memadai dalam studi di Asia yang berpenghasilan rendah Logo Acrobat Unduh versi PDF
Oleh: Carole Leach-Lemens, aidsmap.com Tgl. laporan: 9 April 2010

Tes viral load satu kali atau dua kali dalam 1 tahun memiliki pengaruh yang sama pada hasil kesehatan pasien dibandingkan dengan tes yang lebih sering, Rebecca Oyomopito dan rekan melaporkan dalam studi terhadap 2.300 pasien dari 17 situs di wilayah Asia Pasifik yang diterbitkan dalam jurnal HIV Medicine versi internet edisi Maret 2010.

Namun, 35% peningkatan risiko gejala penyakit HIV yang parah dan kematian dilaporkan di situs dengan tes viral load kurang dari sekali dalam setahun.

Peningkatan akses pada ARV di rangkaian miskin sumber daya tidak menyebabkan peningkatan terkait dengan akses untuk tes diagnostik untuk memantau viral load dan jumlah CD4, yang merupakan alat penting dalam mengelola perkembangan penyakit.

Pengukuran viral load dapat memperingatkan petugas kesehatan terhadap ketidakpatuhan, kegagalan rejimen pengobatan dan resistansi obat HIV. Jumlah CD4 menyediakan informasi mengenai kekuatan sistem kekebalan tubuh. Pedoman pengelolaan pasien internasional menggunakan pengukuran ini untuk menentukan waktu yang paling tepat untuk memulai atau mengubah pengobatan dan untuk memantau tanggapan terhadap pengobatan.

Biaya, ruang, logistik, kekurangan dan ketidakcukupan pekerja perawatan kesehatan yang terlatih serta kurangnya pasokan air dan listrik berarti tes tersebut tidak tersedia secara luas di rangkaian miskin sumber daya dibandingkan dengan di rangkaian kaya sumber daya.

Sedikit informasi mengenai efek apa yang diakibatkan dari kekurangan diagnosis terhadap hasil kesehatan pasien memimpin penulis untuk melihat ini dalam sumber daya klinis (pendapatan negara dan laporan situs mengenai frekuensi tes CD4 dan viral load).

Para penulis menganalisis data 2.333 (69,7%) pasien yang terinfeksi HIV dari TREAT Asia HIV Observational Database (TAHOD), sebuah kohort prospektif multipusat terhadap pasien yang terinfeksi HIV. Tidak semua data dalam pangkalan data telah memulai terapi antiretroviral (ART). Jadi jumlah sampel hanya memasukkan mereka yang sudah memulai ART dengan kombinasi tiga atau lebih antiretroviral sejak tahun 2000 dengan setidaknya satu kunjungan klinis atau hasil yang dicatat dalam pangkalan data setelah mulai ART.

Tujuh belas situs klinis, yang merupakan perwakilan wilayah, dikategorikan berdasarkan kriteria Organisasi Kesehatan Dunia (pendapatan nasional bruto per orang). Berdasarkan kategori ini, situs dibagi menjadi dua yaitu ‘tinggi’ (menengah atas dan atas: lebih dari $37005) dan ‘rendah’ (menengah ke bawah dan bawah: sama dengan atau kurang dari $37005).

Situs juga diklasifikasikan berdasarkan seberapa sering pasien dipantau. Ada tiga kategori untuk tes viral load: paling sedikit satu kali setahun, sekali atau dua kali setahun dan kurang dari sekali dalam setahun. Ada dua kategori tes CD4: paling sedikit tiga kali setahun dan kurang dari tiga kali setahun.

Perkembangan penyakit digambarkan sebagai penyakit terdefinisi AIDS atau kematian. Tindak lanjut dimulai pada saat mulai ART. Titik akhir pengganti termasuk penekanan viral load kurang dari 400 dan perubahan jumlah CD4 dari awal sampai 12 bulan setelah ART.

Analisis dari 2326 (99,7%) pasien dengan rata-rata 2,4 orang-tahun (IQR: 1,2-3,7 orang-tahun) dari tindak lanjut retrospektif dan prospektif menunjukkan peningkatan yang secara signifikan lebih tinggi dari perkembangan penyakit hanya di mana tes viral load tahunan kurang terjadi (HR 1,4; p = 0,032).

Tes viral load kurang dari satu kali setahun juga menunjukkan pengurangan peluang penekanan virus (OR 0.30; p = 0.011). 33,7% (785) pasien disertakan dalam analisis penekanan viral load. Para penulis percaya hal ini mencerminkan kurangnya kapasitas individu dari situs untuk mengidentifikasi tes viral load pada mereka dengan risiko tinggi dari perkembangan penyakit, sebuah tantang di rangkaian miskin sumber daya.

Diagnosis sebelumnya dengan penyakit terdefinisi AIDS (HR 1.4; p = 0.003), jumlah CD4 yang lebih rendah sebelum memulai ART dan koinfeksi dengan virus hepatitis C (HR 1.8; p =0.011) juga merupakan prediktor dari tingkat yang lebih tinggi dari perkembangan penyakit, seperti yang sudah ditampilkan oleh penelitian lain. Temuan ini juga serupa dengan situs di mana kurang dari satu kali tes viral load tahunan terjadi.

Dari 1.120 (48,2%) dengan perubahan jumlah CD4 (awal dan 12 bulan setelah mulai ART) peningkatan CD4 yang lebih kecil berhubungan dengan berusia lebih dari 40 tahun dan penggunaan narkoba suntik.

Para penulis mencatat bahwa bias mungkin harus dianggap jika yang telah diukur juga disertakan. Jadi, jumlah CD4 awal dan jumlah viral load yang tidak tersedia mungkin akan menambahkan bias kepada perkiraan. Akibatnya mereka mencatat mungkin ada kelebihan atau kekurangan estimasi proporsi pasien dengan penekanan virologi.

Temuan menunjukkan bahwa bahkan dengan tes viral load, pasien tetap akan gagal terhadap rejimen karena tidak ada pilihan obat yang tersedia. Resistansi mungkin telah berkembang dan ditularkan kepada orang lain. Atau, dokter melihat bahwa kondisi pasien telah menurun secara klinis dan memilih untuk tidak melakukan tes viral load karena kekurangan sumber daya dan tidak ada pilihan pengobatan lainnya.

Para penulis menemukan bahwa di mana tes viral load tahunan kurang tersedia risiko pengembangan penyakit dan kematian adalah yang terbesar.

Namun, tidak ada perbedaan yang signifikan dalam perkembangan penyakit antara sekali atau dua kali tes viral load per tahun dibandingkan dengan pengujian tiga kali atau lebih setahun. Praktik terbaik di Eropa, Amerika Utara dan Australasia adalah untuk menguji lebih sering pada tahun pertama pengobatan, dan kemudian untuk menguji dua sampai tiga kali setahun.

Penulis menyimpulkan “Temuan kami menekankan kebutuhan untuk memperluas akses mitra internasional terhadap ART dengan tingkat yang tepat dari tes viral load dan untuk mengatasi kekurangan rejimen lini ke dua dan ke tiga yang kritis di rangkaian terbatas sumber daya.

Ringkasan: Viral load testing: once a year proves adequate in lower-income Asia study

Sumber: Oyomopito R et al. Measures of site resourcing predict virologic suppression, immunologic response and HIV disease progression following highly active antiretroviral therapy (HAART) in the TREAT Asia observational database (TAHOD). HIV Medicine advance online publication, March 2009: doi: 10.1111/j.1468-1293.2010.00822.x 2010.

Edit terakhir: 6 Mei 2010