info@spiritia.or.id | (021) 2123-0242, (021) 2123-0243
Ikuti kami | Bahasa

Detail Informasi

Sejumlah Komplikasi Berat HIV / AIDS yang Perlu Diketahui

22 September 2021 Referensi

HIV dapat mengakibatkan komplikasi parah apabila terlambat ditangani.

Jakarta - HIV (human immunodeficiency virus) adalah virus yang merusak sistem kekebalan tubuh. Virus ini mempengaruhi dan membunuh sel CD4, yang merupakan jenis sel kekebalan. Semakin banyak sel CD4 yang dihancurkan oleh virus HIV, kekebalan tubuh akan semakin lemah, sehingga rentan diserang berbagai penyakit.

Infeksi HIV yang tidak segera ditangani akan berkembang menjadi kondisi serius yang disebut AIDS (Acquired Immune Deficiency Syndrome). AIDS adalah stadium akhir dari infeksi virus HIV. Pada tahap ini, kemampuan tubuh untuk melawan infeksi sudah hilang sepenuhnya.

Namun, HIV dapat dikendalikan dengan perawatan medis yang tepat waktu, termasuk terapi dengan mengonsumsi obat antiretroviral (ARV). Hingga saat ini, terapi ARV merupakan pengobatan terbaik bagi pasien terinfeksi HIV, kerena dengan terapi ARV pasien HIV tetap bisa beraktivitas normal layaknya orang sehat dan dapat menjalani hidup lebih lama.

Tujuan utama terapi ARV adalah untuk menekan jumlah virus (viral load), sehingga akan meningkatkan status imun pasien HIV dan mengurangi kematian akibat infeksi oportunistik. Karena, apabila terlambat ditangani, HIV dapat mengakibatkan komplikasi parah seperti infeksi oportunistik (infeksi yang memanfaatkan sistem kekebalan yang lemah). Inilah beberapa komplikasi HIV / AIDS yang perlu diketahui.

Kandidiasis

Kandidiasis atau hanya kandida atau sariawan adalah infeksi jamur yang disebabkan karena pertumbuhan berlebih jamur Candida albicans yang tidak normal. Kebanyakan orang sudah memiliki patogen ini di dalam tubuh mereka, tetapi patogen ini tetap dikendalikan oleh mikroba baik tertentu di dalam tubuh.

 

Ensefalopati terkait HIV

Komplikasi ini disebut demensia terkait HIV atau kompleks, demensia AIDS adalah akibat dari kerusakan otak akibat infeksi HIV yang sudah berlangsung lama.

Isosporiasis (cystoisosporiasis)

Ini adalah penyakit usus manusia yang disebabkan oleh parasit Isospora bel dan berkembang ketika orang mengonsumsi atau melakukan kontak dengan makanan dan sumber air yang terkontaminasi.

Pneumonia kronis

Pneumonia adalah infeksi di satu atau kedua paru-paru. Ini bisa disebabkan oleh bakteri, virus, atau jamur. Pneumocystis pneumonia (PCP) adalah penyebab paling umum dari pneumonia pada orang yang terinfeksi HIV.

 

Tuberkulosis (TB)

TB adalah infeksi oportunistik paling umum yang terkait dengan HIV dan merupakan penyebab utama kematian di antara orang dengan AIDS. Cytomegalovirus: Virus herpes umum, yang satu ini mempengaruhi sistem kekebalan yang lemah, menyebabkan kerusakan pada mata, saluran pencernaan, paru-paru, atau organ lain.

 

Toksoplasmosis

Infeksi yang berpotensi mematikan yang disebabkan oleh Toxoplasma gondii, parasit ini menyebar terutama oleh kucing melalui kotorannya, yang kemudian dapat menyebar ke hewan lain dan manusia dan menyebabkan penyakit jantung, dan kejang, ketika menyebar ke otak.

Meningitis kriptokokus

Meningitis adalah infeksi yang menyebabkan peradangan selaput yang mengelilingi sumsum tulang belakang dan otak. Meningitis kriptokokus adalah infeksi sistem saraf pusat yang umum terkait dengan HIV.

Penyakit ginjal

Nefropati terkait HIV (HIVAN) adalah peradangan pada filter di ginjal yang mengeluarkan kelebihan cairan dan limbah dari darah.

Penyakit hati

Penyakit hati juga merupakan komplikasi utama, terutama pada orang yang juga menderita hepatitis B atau hepatitis C.

Sindrom wasting

Ini adalah penurunan berat badan yang tidak diinginkan lebih dari 10 persen dari berat badan seseorang karena diare, kelemahan kronis, dan demam.

Komplikasi neurologis

Gangguan neurokognitif terkait HIV, juga disebut sebagai HAND, dapat berkisar dari gejala ringan perubahan perilaku, dan penurunan fungsi mental hingga demensia parah yang menyebabkan kelemahan dan ketidakmampuan untuk berfungsi.

Saat ini, belum ditemukan penyembuh infeksi HIV. Terapi ARV hanya mengurangi viral load (jumlah HIV dalam aliran darah). Apabila viral load lebih rendah, maka pasien HIV tetap sehat lebih lama. Terapi ARV dapat meningkatkan kualitas hidup Orang dengan HIV dan AIDS (ODHA).

Selain dengan menjalani terapi ARV, ODHA juga dapat melakukan pengobatan rumahan dengan menerapkan pola hidup sehat,antara lain konsumsi makanan dengan gizi seimbang, menghindari daging mentah, telur mentah, susu yang tidak dipasteurisasi, makanan laut mentah serta memperbanyak sayur, buah, biji-bijian, dan protein tanpa lemak. Istirahat yang cukup serta rutin berolahraga juga dapat membantu tubuh agar tetap bugar. Selain itu, hindari konsumsi obat-obatan terlarang termasuk alkohol dan jangan lupa untuk mencuci

Dengan mengatur pola hidup sehat, ODHA dapat memperlambat perkembangan penyakit HIV AIDS ditubuhnya dan meningkatkan harapan hidup. []