info@spiritia.or.id | (021) 2123-0242/43, (021) 2123-0595
Ikuti kami | Bahasa

Detail Blog

Konsumsi alkohol berlebihan dikaitkan dengan perkembangan penyakit HIV secara lebih cepat

13 Februari 2019, 46 kali dilihat Berita

Konsumsi alkohol secara berlebihan dikaitkan dengan perkembangan penyakit HIV secara lebih cepat, berdasarkan laporan hasil penelitian dari jurnal Alcoholism: Clinical and Experimental Research terbitan Oktober 2006.

Sangat diketahui bahwa penggunaan alkohol secara berlebihan dapat merusak fungsi kekebalan. Untuk menilai dampak dari alkohol terhadap perkembangan penyakit HIV, para peneliti memberi alkohol pada 16 ekor kera jantan jenis macaque selama lima jam dalam empat hari berturut-turut setiap minggu selama 12 minggu. Penggunaan tersebut mampu mencapai tingkat kepekatan alkohol dalam darah sebanyak 50 hingga 60 mM (kurang lebih 0,25 persen) – serupa dengan seseorang yang berpesta minuman keras yang berkepanjangan (“binge” drinking); 16 kera dalam kelompok kontrol diberi pil gula (plasebo).

Setelah tiga bulan, setengah dari kera dari kedua kelompok disuntik dengan virus simian immunodeficiency (SIV) dan dipantau sampai kera itu menggembangkan penyakit stadium akhir.

Hasil

Kesimpulan

Dalam kesimpulannya, penulis menuliskan,“penelitian ini menunjukkan bahwa intoksifikasi alkohol yang berulang pada kera SIV-positif meningkatkan set point virus yang dikaitkan dengan perkembangan penyakit stadium akhir secara lebih cepat.”

Ringkasan: Heavy Alcohol Consumption Linked to Faster HIV Disease Progression

Sumber: G J Bagby, P Zhang, J E Purcell, and others. Chronic Binge Ethanol Consumption Accelerates Progression of Simian Immunodeficiency Virus Disease. Alcoholism: Clinical and Experimental Research 30(10): 1633-1806. October 2006.